Biadab! Balita Digebuki Ayah Kandung hingga Babak Belur


Senin, 04 November 2019 - 11:49:52 WIB
Biadab! Balita Digebuki Ayah Kandung hingga Babak Belur ilustrasi penganiayaan.

NASIONAL, HARIANHALUAN.COM -- Kasus penganiayaan terhadap anak kandung kembali terjadi. Kali ini, aksi penganiayaan itu menimpa seorang balita berinisial CR (2,5 tahun) oleh M alias A (47), ayah kandungnya di Pontianak, Kalimantan Barat. Diduga, aksi penganiayaan itu terjadi lantaran sang anak tidak mau disuruh tidur. Lantas M menampar sebanyak tujuh kali ke bagian wajah hingga mengakibatkan bagian matanya memar dan lebam 

"Memang benar ada kejadian penganiayaan ayah terhadap anak yang baru berusia 2,5 tahun. Saat ini kasus tersebut sedang ditanggani, dan pelaku yang merupakan ayah korban berinisial M alias A (47) sudah kami amankan," kata Kapolsek Pontianak Utara Kompol Abdulah Syam, Senin (4/11).

Kasus penganiayaan balita ini terkuak setelah polisi mendapatkan laporan dari warga dan RT setempat di rumah kediaman korban. Alhasil, polisi pun akhirnya langsung meringku pelaku. "Berdasarkan informasi dari Ketua RT, Jumat (1/11) sekitar pukul 19.00 WIB, anggota Unit Reskrim langsung menuju ke TKP dan mengamankan korban dan pelaku," kata Abdulah.

Selain pengamanan pelaku M alias A, polisi juga mengamankan barang bukti berupa dua lembar surat keterangan Ketua RT, satu baju anak-anak, dan dua celana anak-anak. Saat ini M pun terpaksa harus meringkus di penjara. Polisi pun kini masih menyelidiki motif pelaku yang telah menganiaya buah hatinya sendiri.

"Jika terbukti bersalah, pelaku M dikenai Pasal 80 Ayat (4) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU Nomor 23/2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman kurungan paling lama 3 tahun 6 bulan," katanya. (*)

 Sumber : Suara.com /  Editor : Agoes Embun

Akses harianhaluan.com Via Mobile harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]