Deretan Teknologi Ini Bisa Cegah Banjir, Mana yang Cocok untuk Jakarta?


Sabtu, 04 Januari 2020 - 10:34:16 WIB
Deretan Teknologi Ini Bisa Cegah Banjir, Mana yang Cocok untuk Jakarta? Great Wall of Lousiana yang dibuat untuk menahan banjir

SAINS, HARIANHALUAN.COM -- Awal tahun 2020, sejumlah kawasan Jakarta dan sekitarnya dilanda banjir dan menggenangi pemukiman warga hingga pusat perbelanjaan. Namun, musibah banjir juga bisa dicegah dengan teknologi.

Teknologi ini diciptakan untuk mengatasi dan mencegah banjir terjadi sehingga tak sampai melumpuhkan aktivitas masyarakat.

Beberapa negara sudah mengaplikasikan teknologi ini, contohnya seperti Jepang, Austria hingga Swedia. Agar tak terjadi kembali, yuk simak deretan teknologi dari berbagai negara untuk mengatasi banjir.

Great Wall of Louisiana

Great Wall of Louisiana atau tembok raksasa Louisiana ini merupakan salah satu teknologi anti banjir yang digunakan menghalau banjir dan gelombang badai di New Orleans, Amerika Serikat.

Dibangun usai badai Katrina yang menghantam tahun 2005 lalu, tembok ini dibangun sepanjang 2,8 Km dan memiliki tinggi 8 meter. Tembok raksasa ini dilengkapi dengan pelabuhan, terowongan dan pompa terbesar di dunia.

Tubewall

Jika Amerika memiliki tembok raksasa, beda lagi dengan Swedia yang memanfaatkan tabung dari bahan anti bocor yang bisa menggelembung dan tersambung.

Tabung ini dijamin tidak akan bergeser karena berat air dan air banjir akan menekannya ke bawah. Tabung ini perlu dipompa dahulu sebelum dipakai, namun jika banjir sudah surut Tubewall ini akan dikempeskan dan dapat dilipat.

G-Cans

Beda lagi dengan Jepang, teknologi anti banjir dari negeri sakura ini bernama G-Cans atau drainase bawah tanah yang ada di Kasukabe Saitama.G-Cans sudah dibuat sejak tahun 1992 dan selesai pada tahun 2006. 

Drainase punya Jepang ini memiliki 5 tangkis berbahan beton setinggi 65 meter dan dihubungkan dengan terowongan sepanjang 6,4 km di bawah tanah. Teknologi ini dibangun untuk mencegah luapan sungai atau badai di Jepang.

Thames Barrier

Thames Barrier merupakan teknologi penghalau banjir yang dimiliki London, Inggris sejak tahun 1974 dan selesai tahun 1982.

Teknologi ini memiliki 10 gerbang baja yang masing-masing seberat 3,3 ton yang bisa tertutup dan terbuka. Thames Barrier ini terbentang di Sungai Thames sepanjang 520 meter dan melindungi kota London saat banjir.

Dinding Anti Banjir

Pemerintah Kota Grein, Austria membangun teknologi anti banjir berupa dinding yang bisa dibongkar pasang. Teknologi berupa dinding dengan ketinggian 3,6 meter yang mengarahkan luapan air dari sungai Danube.

Pemerintah membangun dinding tersebut di pinggiran sungai agar air tak meluap ke pemukiman dan akan dilepas kembali apabila sungai sudah kembali normal.

Itulah deretan teknologi pencegah banjir yang berada di beberapa negara, menurut kamu teknologi mana yang cocok diterapkan di Indonesia? (*)

 Sumber : HiTekno /  Editor : Agoes Embun

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM