Defisit APBN 2019 Bengkak, Begini Tanggapan Sri Mulyani


Selasa, 07 Januari 2020 - 15:24:35 WIB
Defisit APBN 2019 Bengkak, Begini Tanggapan Sri Mulyani Sri Mulyani

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Kementerian Keuangan menyatakan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019 sementara tembus Rp353 triliun sepanjang 2019. Defisit tersebut mencapai 2,2 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB).

Realisasi defisit tersebut meningkat dari posisi 2018 yang hanya sebesar Rp269,4 triliun atau 1,82 persen dari PDB. Sementara, secara persentase terhadap PDB, defisit Desember bisa dibilang tak jauh berbeda jika dibandingkan November 2019 yang sebesar 2,29 persen.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan peningkatan defisit terjadi karena realisasi penerimaan negara masih jauh di bawah belanja negara. Sebagai informasi, penerimaan negara baru mencapai Rp1.957 triliun atau hanya 90,4 persen dari target di APBN 2019 yang sebesar Rp2.165,1 triliun.

Di sisi lain, belanja negara tercatat sebesar Rp2.310,2 triliun atau 93,9 persen dari target APBN 2019 yang sebesar Rp2.461,1 triliun. Dengan realisasi tersebut, belanja negara meningkat 4,4 persen, sedangkan penerimaan negara hanya naik 0,7 persen.

"Dengan demikian maka defisit APBN 2019 sementara sekitar Rp353 triliun. Ini lebih besar daripada target yang hanya Rp296 triliun atau naik dari 1,84 persen terhadap PDB menjadi 2,2 persen terhadap PDB," ungkap Sri Mulyani, Selasa (7/1).

Lebih lanjut, keseimbangan primer minus Rp77,5 triliun sepanjang 2019. Realisasi ini membengkak jauh dari target awal minus Rp20,1 triliun. Bersamaan dengan peningkatan defisit, pembiayaan anggaran mau tidak mau harus meningkat, khususnya dari utang.

Catatan Kementerian Keuangan, pembiayaan anggaran mencapai Rp399,5 triliun pada akhir 2019. Pembiayaan anggaran meningkat dari asumsi awal Rp296 triliun sesuai proyeksi defisit anggaran awal pelaksanaan APBN 2019.

Alhasil, pembiayaan anggaran sudah 134,9 persen dari target atau tumbuh 30,7 persen dari tahun sebelumnya.

Kendati defisit membengkak dari target, tetapi Sri Mulyani mengklaim posisi ini tetap lebih baik dibandingkan dengan negara berkembang lainnya. Pasalnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa dipertahankan di level 5 persen.

"Negara lain defisit meningkat tetapi pertumbuhan ekonomi juga tidak baik," jelas Sri Mulyani.

Ia mencontohkan, defisit anggaran di India mencapai 7,5 persen dari PDB, Amerika Serikat (AS) 5,6 persen dari PDB, Brazil 7,5 persen dari PDB, dan China 6,1 persen.(*)

 Sumber : cnnindonesia /  Editor : NOVA

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Sabtu, 23 November 2019 - 15:06:28 WIB

    Defisit BPJS, Menkes Minta RS Kurangi Sesar dan Pasang Ring

    Defisit BPJS, Menkes Minta RS Kurangi Sesar dan Pasang Ring JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto akan melarang Rumah Sakit (RS) memberikan pelayanan berlebih kepada pasien demi mengurangi biaya tagihan RS ke BPJS Kesehatan. Khususnya, untuk layanan atas .
  • Sabtu, 02 November 2019 - 11:41:08 WIB

    BPJS Kesehatan Klaim Defisit Tuntas dalam 5 Tahun

    BPJS Kesehatan Klaim Defisit Tuntas dalam 5 Tahun JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial atau BPJS Kesehatan mengklaim bahwa defisit akan terselesaikan dalam lima tahun seiring berlakunya penyesuaian iuran..
  • Jumat, 16 Agustus 2019 - 00:26:08 WIB

    Ketua DPR Minta Audit BPJS! Keuangan Defisit, Kok Tunjangan Direksi Malah Naik?

    Ketua DPR Minta Audit BPJS! Keuangan Defisit, Kok Tunjangan Direksi Malah Naik? JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Rencana kenaikan kenaikan tunjangan Dewan Pengawas (Dewas) dan Direksi Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) mendapat sorotan dari banyak pihak, termasuk dari Senayan. Karena kenaikan tunjangan.
  • Sabtu, 01 Juni 2019 - 05:43:08 WIB

    Atasi Defisit Transaksi Berjalan, Istana Siapkan Tiga Jurus

    Atasi Defisit Transaksi Berjalan, Istana Siapkan Tiga Jurus HARIANHALUAN.COM - Istana Kepresidenan menilai kondisi defisit transkasi berjalan (Current Account Deficit/CAD)Indonesia sebesar 2,6 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) sebenarnya belum menjadi 'lampu kuning' bagi perekon.
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM