Apel Siaga Bencana, Bupati Dharmasraya Ajak Warga Jaga Kelestarian Alam


Selasa, 14 Januari 2020 - 14:27:01 WIB
Apel Siaga Bencana,  Bupati Dharmasraya Ajak Warga Jaga Kelestarian Alam Bupati Sutan Riska Tuanku Kerajaan melakukan pemeriksaan pasukan pada Apel Siaga Becana, Selasa (14/1/2020). foto Humas Dharmasraya

DHARMASRAYA,HARIANHALUAN.COM-Menyikapi perubahan iklim global yang terjadi pada periode November 2019 sampai dengan Maret 2020, diperkirakan oleh BMKG akan terjadi cuaca exstrim dengan curah hujan yang tinggi pada beberapa wilayah di Indonesia termasuk Provinsi Sumatera Barat, terkhusus lagi di Kabupaten Dharmasraya yang sudah dirasakan dampaknya sejak awal Desember 2019 lalu.

Pemerintah Kabupaten Dharmasraya pada Selasa 14/01/30, bersama unsur terkait Instansi Vertikal, TNI/Polri, komunitas penggiat penanggulangan bencana, kalangan dunia usaha, dan lainnya mengadakan apel siaga bencana di halaman kantor bupati Dharmasraya.

"Agar dalam menyelenggarakan penanggulangan bencana di Dharmasraya dapat terselenggara kan dengan lebih efektif, efisien, dan terkelola dengan baik serta yang terpenting keberadaan aparatur dapat membantu meringankan beban masyarakat yang terdampak oleh bencana yang terjadi", kata Sutan Riska Tuanku Kerajaan, Bupati Dharmasraya dalam sambutannya selaku pembina apel. Kemudian beliau juga mengajak masyarakat untuk menjaga alam, agar alam juga menjaga kita.

Kemudian selaku kepala Daerah, Sutan Riska mengajak masyarakat agar lebih waspada terutama yang berdomisili di sepanjang aliran Batanghari dan sepanjang aliran sungai kecil lainnya. "Tiga hari yang lewat saya berjumpa Bapak Donni Manardo, selaku Kepala BNPB pusat, saya meminta bantuan edukasi kesiap siagaan bencana terhadap masyarakat Dharmasraya, kemudian diadakan edukasi ke sekolah-sekolah". Kata Sutan Riska lagi.

Bupati menyerahkan secara simbolis bantuan kepada warga Dharmasraya yang terkena musibah banjir dan tanah longsor pada waktu yang lalu, bantuan yang diserahkan oleh bupati berupa makanan pokok tambahan. Kepala BPBD Dharmasaya, Eldison menambahkan, delapan Nagari yang terdampak bencana banjir dan tanah longsor pada waktu yang lalu kondisinya sudah kondusif. "Sebanyak 276 Kepala Keluarga yang terdampak kemarin tersebar di delapan Nagari, yaitu Nagari IV Koto Pupu, Gunung Selasih, Sikabau, Sitiung, Siguntur, Tebing Tinggi, Gunung Medan, dan yang terkena longsor di Silago" tutup Eldison. (*)

 Editor : Dodi

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM