Jangan Panik, Begini Cara Mengurus Koper Hilang atau Rusak di Pesawat


Sabtu, 22 Februari 2020 - 13:39:28 WIB
Jangan Panik, Begini Cara Mengurus Koper Hilang atau Rusak di Pesawat Ilustrasi bepergian dengan koper. Shutterstock

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Buat yang sering bepergian menggunakan pesawat terbang, ada kalanya mengalami masalah soal koper di bagasi, mulai dari ketinggalan di bandara keberangkatan, rusak, atau bahkan hilang. Koper hilang atau dirusak memang sangat menjengkelkan. Tapi, kadang kita tidak tahu bagaimana proses mengatasinya sebelum mengalaminya.

Berikut tiga langkah yang dapat diambil untuk membantu bila koper rusak atau hilang, seperti dikutip dari smartertravel.com.

Segera beritahu maskapai

Segera setelah menerima tas, periksalah dengan seksama tanda-tanda kerusakan sebelum meninggalkan area pengambilan bagasi. Paling mudah untuk memberi tahu maskapai di bandara segera karena sebagian besar maskapai membutuhkan pemberitahuan secara langsung.

Jika melihat kerusakan tidak normal, lakukan tindakan seperti ambil foto kerusakan barang bawaan dan isinya. Ambil gambar dari label barcode bagasi, buat inventaris barang yang rusak dan coba cari tahu penyebab kerusakan.

Poin lain yang perlu dipertimbangkan adalah jika kerusakan berasal dari maskapai atau Administrasi Keamanan Transportasi (TSA). Jika TSA merusak tas selama inspeksi, Anda harus mengajukan klaim. Ini sangat penting karena jika Anda melihat kerusakan tambahan setelah laporan awal, seperti di bagian dalam tas, maskapai penerbangan kemungkinan tidak akan membiarkan Anda mengajukan klaim kedua.

Adalah mungkin bagi perwakilan maskapai untuk menambahkan catatan pada klaim untuk pertimbangan lebih lanjut, tetapi akan berbeda di setiap maskapai. Setelah memeriksa tas dan mencatat kerusakannya, tindakan pertama Anda adalah berbicara dengan perwakilan layanan bagasi segera untuk menghindari perjalanan lanjutan ke bandara.

Jika memberi tahu maskapai melalui telepon, mereka kemungkinan akan meminta Anda untuk membawa tas yang rusak ke kantor layanan bagasi di bandara. Jika kantor layanan bagasi tutup, pergi ke konter check-in untuk memulai proses klaim.

Jika Anda telah meninggalkan bandara, hubungi layanan pelanggan maskapai untuk memberi tahu tentang kerusakan. Perwakilan layanan pelanggan akan memberi tahu langkah selanjutnya yang harus diambil. Selain itu, maskapai hanya memberi Anda jumlah jam tertentu untuk melaporkan klaim. Perhatikan hal tersebut.

Simpan semua barang rusak

Simpan semua barang yang rusak, label bagasi, dan dokumentasi sampai maskapai menyelesaikan klaim. Maskapai penerbangan mungkin meminta mengirimkan barang yang rusak ke pusat inspeksi.

Total waktu pemrosesan dapat berbeda untuk setiap klaim karena maskapai menangani setiap insiden secara individual. Agen layanan bagasi dan dokumen klaim mencakup instruksi yang dipersonalisasi dan informasi kontak maskapai.

Tergantung pada kerusakan dan hasil akhir, maskapai penerbangan mungkin meminta Anda untuk mengirim tas ke fasilitas yang akan diperbaiki. Maskapai penerbangan dapat menanggung semua biaya terkait.

Gunakan asuransi bagasi

Jika maskapai tidak mencakup semua kerusakan, opsi cadangan terbaik menggunakan manfaat asuransi perjalanan. Kartu kredit perjalanan mungkin memiliki manfaat asuransi bagasi bawaan.

Manfaat asuransi bagasi kartu kredit adalah yang kedua setelah cakupan maskapai. Namun, manfaat tambahan ini masih dapat mengganti biaya tak terduga, seperti pakaian dan peralatan mandi. Jika memiliki polis asuransi perjalanan mandiri, manfaat tersebut dapat membantu juga.

Melihat tas yang rusak di klaim bagasi dapat dengan mudah berubah menjadi mimpi buruk perjalanan. Tindakan terbaik yang dapat dilakukan adalah menyimpan catatan pribadi tentang kerusakan dan segera memberi tahu maskapai. Setelah itu, Anda harus menavigasi proses klaim untuk menerima kompensasi yang tepat. (*)

 Sumber : Tempo /  Editor : Milna

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Senin, 30 Maret 2020 - 08:45:02 WIB

    Jangan Semprot Disinfektan ke Badan, Bahaya!

    Jangan Semprot Disinfektan ke Badan, Bahaya! JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Banyak orang yang berasumsi bahwa menyemprot tubuh dengan alkohol atau klorin dapat membunuh virus corona baru atau COVID-19. Itu karena bahan-bahan tadi banyak digunakan sebagai disinfektan..
  • Jumat, 27 Maret 2020 - 14:30:16 WIB

    Perhatikan Hal Ini saat Pakai Hand Sanitizer, Jangan Dekat Api!

    Perhatikan Hal Ini saat Pakai Hand Sanitizer, Jangan Dekat Api! JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Penggunaan cairan pembersih tangan atau hand sanitizer marak digunakan setelah wabah virus corona merebak. Masyarakat diimbau menjaga kebersihan tangan dengan rajin mencuci tangan dengan sabun.
  • Senin, 23 Maret 2020 - 15:34:46 WIB

    Jangan Lakukan! 5 Kebiasaan Ini Bisa Turunkan Daya Tahan Tubuh

    Jangan Lakukan! 5 Kebiasaan Ini Bisa Turunkan Daya Tahan Tubuh JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Sistem daya tahan tubuh yang kuat menjadi salah satu senjata utama dalam memerangi infeksi virus corona..
  • Ahad, 08 Maret 2020 - 12:24:51 WIB

    Jangan Ikut-ikutan! 8 Diet Ini Bisa Bikin Cepat Kurus tapi Tidak Sehat

    Jangan Ikut-ikutan! 8 Diet Ini Bisa Bikin Cepat Kurus tapi Tidak Sehat JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Diet menjadi salah satu cara yang paling banyak diikuti orang untuk mengurangi berat badan. Sayangnya, kebanyakan orang mengikuti diet yang salah sehingga menyebabkan masalah kesehatan lain..
  • Sabtu, 07 Maret 2020 - 07:06:48 WIB

    Bahaya..! Jangan Simpan Telur Dalam Kulkas

    Bahaya..! Jangan Simpan Telur Dalam Kulkas JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Kebanyakan orang pasti menyimpan bahan makanan di dalam kulkas agar tahan lama. Begitupun dengan telur yang notabene orang akan menyimpannya dalam kulkas karena lebih aman dan bisa membuat telur t.
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM