Bumi Memiliki Bulan Mini dalam 2,5 Tahun Terakhir


Ahad, 01 Maret 2020 - 16:06:58 WIB
Bumi Memiliki Bulan Mini dalam 2,5 Tahun Terakhir Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Selama dua setengah tahun terakhir, Bumi diduga memiliki dua bulan. Bulan mini itu, sebagaimana beberapa orang menyebutnya, adalah bintik seukuran sofa kira-kira 10 triliun kali lebih redup daripada rekannya yang lebih terkenal. Dan para astronom menemukan satelit itu tepat pada waktunya, karena sebentar lagi akan hilang selamanya, sebagaimana dilaporkan Popular Science, 27 Februari 2020.

Kacper Wierzchos dan Theodore Pruyne, astronom dari Catalina Sky Survey yang didanai NASA, pertama kali melihat benda itu. Mereka memperkirakan ukuran panjangnya antara 6 dan 12 kaki (1,8- 3,6 m), dan melesat melintasi langit pada 15 Februari saat mereka memindai asteroid.

Sekarang, setelah sekitar sepuluh hari pengamatan oleh segelintir observatorium, Minor Planet Center telah merilis rincian orbit satelit itu — lintasan melingkar dan tak menentu di sekitar Bumi.

Dengan mengekstrapolasi lintasan itu ke belakang dan ke depan, para peneliti memperkirakan bahwa objek itu, dijuluki CD3 2020, berada di bawah pengaruh gravitasi bumi pada Oktober 2017, dan akan pergi pada 7 Maret tahun ini, menurut Robert Jedicke, seorang astronom di University of Hawaii. Kacper mengumumkan penemuan Selasa lalu di Twitter.


Para peneliti telah lama mengantisipasi untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengunjung langka ini untuk pelajaran yang bisa mereka ajarkan kepada kita tentang tetangga terdekat kita, tetapi beberapa pengamat langit memperingatkan bahwa terlalu dini untuk mengetahui dengan pasti apa yang sebenarnya mereka lihat.

Walaupun Bumi memiliki satu satelit alami yang dikonfirmasi, ia juga memiliki lebih dari 2.000 satelit buatan, dari satelit komunikasi hingga roket.

"Saya akan senang jika ini memang bulan sementara yang alami," kata Grigori Fedorets, seorang astronom di Universitas Helsinki di Finlandia, yang bekerja dengan tim internasional untuk mencoba mengetahui apakah satelit itu alami atau buatan. "Namun, datanya masih tidak meyakinkan."

Batuan dari semua ukuran mengisi zona orbit Bumi, dan kadang-kadang jalurnya bersilangan dengan kita. Asteroid raksasa, selebar bermil-mil dapat dengan mudah dilihat melalui teleskop dan kerikil kecil beberapa inci muncul sebagai bintang jatuh yang terbakar di atmosfer. Tetapi di antara kedua ekstrem itu duduk sekelompok batu besar dalam rentang puluhan kaki yang masih diteliti, menurut Jedicke.

Simulasi memperkirakan bahwa dari waktu ke waktu salah satu asteroid kecil ini harus cukup dekat sehingga Bumi dapat menangkapnya, dan pada saat itu menjadi asteroid mini. Ini kemudian mengikuti apa yang Jedicke sebut "orbit jerami gila" di sekitar Bumi selama rata-rata sembilan bulan sebelum objek tata surya yang jauh menariknya dan menyelipkannya kembali ke orbit di sekitar matahari.

Para astronom menemukan bulan mini pertama yang mengorbit kita dari musim panas 2006 hingga musim panas 2007, tetapi tidak ada sejak itu. "Objek saat ini sebenarnya sedikit terlambat jika Anda bertanya kepada saya," kata Jedicke. (h/*)

 Sumber : Tempo /  Editor : Heldi

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM