Gara-gara Virus Corona, Kunjungan Wisman ke Indonesia Melorot


Selasa, 03 Maret 2020 - 13:30:47 WIB
Gara-gara Virus Corona, Kunjungan Wisman ke Indonesia Melorot Kunjungan wisman. Foto/kompas

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Wabah virus corona membawa dampak bagi pariwisata Indonesia. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik ( BPS) yang dikeluarkan pada Senin (2/3/2020), jumlah kunjungan wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia mengalami penurunan. 

Penurunan terjadi sebanyak 7,62 persen untuk periode Januari 2020 dibanding Desember 2019.

Sementara itu, untuk periode Januari 2020 terhadap Januari 2019 jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar 5,85 persen.

Tercatat pada Januari 2019 secara total ada 1,2 juta wisman yang masuk ke Indonesia. Jumlah tersebut meningkat menjadi 1,37 juta wisman masuk ke Indonesia pada Desember 2019.

Kemudian jumlah wisman kembali menurun menjadi 1,27 juta pada Januari 2020.

Jumlah tersebut terdiri dari 706.704 ribu kunjungan yang masuk lewat pintu udara pada Januari 2019. Lalu meningkat menjadi 838.978 ribu kunjungan pada Desember 2019. Kemudian menurun menjadi 796.934 ribu kunjungan pada Januari 2020.

Pintu udara yang paling banyak dilewati wisman adalah Bandara Ngurah Rai, Bali, dengan jumlah total untuk periode Januari 2020 sebanyak 796.934 ribu kunjungan.

Jumlah ini meningkat 12,77 persen untuk periode Januari 2020 terhadap Januari 2019 yakni sebanyak 451.708 ribu kunjungan.

Namun jumlah tersebut menurun untuk perbandingan dengan periode Desember 2019. Pada Desember 2019, jumlah kunjungan wisman melewati Bandara Ngurah Rai sebesar 544.726 kunjungan.

Posisi kedua pintu masuk udara terbanyak ditempati oleh Bandara Soekarno-Hatta dengan jumlah 173.453 kunjungan wisman, ketiga Bandara Juanda dengan jumlah 17.047.

Diikuti Kualanamu dengan jumlah 19.327, dan Husein Sastranegara berjumlah 12.035 kunjungan wisman.

Sementara untuk wisman yang masuk melalui pintu laut, secara total pada Januari 2019 terdapat 304.479 ribu kunjungan.

Pada Desember 2019 adalah 388.495 ribu kunjungan. Lalu pada Januari 2020 menurun menjadi 307.605 kunjungan.

Pintu masuk laut utama ditempati oleh Batam dengan jumlah 156.752 kunjungan pada Januari 2020. Jumlah tersebut meningkat 1,03 persen dari periode Januari 2019 yang punya jumlah total kunjungan 134.415.

Namun jumlah tersebut menurun signifikan sebesar 20,82 persen dari jumlah 190.232 pada periode Desember 2019.

Selain Batam, posisi kedua pintu masuk laut yang dilewati wisman terbanyak pada Januari 2020 adalah Tanjung Uban dengan 40.998 kunjungan. 

Ada juga Tanjung Pinang dengan 12.361 kunjungan, Tanjung Balai Karimun dengan 10.585 kunjungan, dan Tanjung Benoa dengan 2.060 kunjungan.

Sementara untuk wisman yang masuk dari jalur darat secara total pada Januari 2019 terdapat 190.552 kunjungan. Lalu pada Desember 2019 ada 149.594 kunjungan. Kemudian naik menjadi 167.544 kunjungan pada Januari 2020.

Untuk pintu masuk darat, data BPS mencatat Atambua jadi yang pertama dengan peningkatan sebesar 59,26 antara periode Januari 2020 terhadap Januari 2019.

Pada Januari 2020, jumlah kunjungan sebanyak 12.478 kunjungan.

Sementara pada periode Januari 2019 kunjungan sebesar 7.835 ribu. Namun jumlah tersebut sedikit menurun dari jumlah total periode Desember 2019 yang sebesar 12.561 ribu kunjungan.

Empat pintu masuk darat yang paling banyak dilewati oleh wisman selain Atambua adalah Jayapura dengan 5.670 kunjungan, Entikong dengan 2.108 kunjungan, Aruk dengan 1.266 kunjungan, dan Nanga Badau dengan 780 kunjungan.

Secara total, ada 1.201.735 kunjungan yang ada di tahun Januari 2019. Kemudian 1.377.067 kunjungan untuk Desember 2019. Lalu untuk Januari 2020 adalah 1.272.083 kunjungan. (*)

 Sumber : Kompas.com /  Editor : Milna

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM