Akankah Apple iPhone Jadi Barang Langka Gegara Virus Corona..?


Selasa, 03 Maret 2020 - 22:11:16 WIB
Akankah Apple iPhone Jadi Barang Langka Gegara Virus Corona..? Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Raksasa teknologi Taiwan dan salah satu iPhone, Foxconn mengatakan pabrik-pabrik di China baru beroperasi 50% dari kapasitasnya karena virus corona COVID-19 dan bisa mempengaruhi pengiriman Apple iPhone.

Perusahaan yang memiliki nama resmi Hon Hai Precision Industry merupakan produsen terbesar kontrak elektronik di dunia dan pembuat iPhone serta merek gadget lainnya.

Foxconn memiliki lebih dari satu juta pekerja di seluruh jaringan pabriknya di China, yang operasinya terdampak virus corona. Wabah ini pertama kali ditemukan di Wuhan, yang merupakan pusat penyebaran virus corona.


Chairman Foxconn Young Liu mengatakan kepada investor bahwa pabrik di China daratan saat ini beroperasi lebih "lebih dari 50% memenuhi permintaan musiman" dan diharapkan operasional akan kembali normal pada akhir Maret 2020.

Virus corona memang telah berdampak pad rantai pasok (supply chain) dan manufaktur internasional karena peran China yang cukup vital dalam ekonomi global.

Bulan lalu, Apple memperkirakan pendapatan perusahaan untuk kuartal ini akan di bawah perkiraannya, dan pasokan iPhone di seluruh dunia "untuk sementara akan dibatasi" karena wabah di China, di mana sebagai besar perangkat Apple diproduksi di sana.

Salah satu fasilitas terbesar Foxconn berada di pusat kota Zhengzhou yang dijuluki "Kota iPhone", di mana sekitar 60% perangkat dirakit. Media pemerintah China, Global Times mengatakan, pabrik Zhengzhou kekurangan 50.000 pekerja, atau 22 persen dari kapasitas pabrik.

"Kami bekerja sama dengan agen pemerintah setempat untuk melanjutkan operasi secara bertahap dan secara teratur bekerja sesuai dengan peraturan," ujar Young Liu, seperti dilansir dari AFP, Selasa (3/3/2020).

"Pada kuartal pertama, ada dampak negatif jelas pada empat lini produk utama kami karena situasi serius wabah [COVID-19]."

Penjualan Foxconn Diprediksi Anjlok

Untuk produk konsumer dan smart elektronik,Foxconn memperkirakan akan ada penurunan sebesar 15% dari kuartal sebelumnya dan tahun berjalan.

"Untuk setahun penuh, akan ada beberapa penurunan kecil dari proyeksi keuangan kami sebelumnya," katanya, tanpa memberikan angka.

Young Liu pernah mengatakan kepada Bloomberg kinerja keuangan penjualan Foxconn tahun ini akan tumbuh 1%-3% tahun ini. Angka ini turun perkiraan sebelumnya yang memprediksi pertumbuhan 3%-5%.

Fubon Securities Taiwan dalam risetnya mengatakan wabah corona akan membuat penjualan Foxconn anjlok 42% kuartal ini, dibandingkan kuartal sebelumnya. Penjualan dalam setahun turun 5% menjadi US$33 miliar.

Fubon memprediksi Apple akan mengirimkan 204 juta iPhone tahun ini atau turun dari proyeksi sebelumnya sebesar 217.5 juta. (h/*)

 Sumber : CNBC /  Editor : Heldi

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM