Viral Pasien PDP Corona Dilepas RS, Kemenkes Ungkap Fakta Mengejutkan


Selasa, 17 Maret 2020 - 16:01:04 WIB
Viral Pasien PDP Corona Dilepas RS, Kemenkes Ungkap Fakta Mengejutkan Jubir pemerintah untuk penanganan virus Corona, Achmad Yurianto

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Sejak kemarin, beredar video seorang perempuan pasien dalam pengawasan (PDP) terkait virus Corona (COVID-19) yang dilepas oleh rumah sakit begitu saja, tanpa perlu diisolasi. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah mengetahui duduk perkara kejadian ini.
Dalam video singkat tersebut, tampak seorang perempuan mengenakan masker. Sambil memegang handphone, dia merekam momen saat berada di rumah sakit.

"Ini aku udah kategorinya PDP (pasien dalam pengawasan) dan rumah sakit itu nggak tahu harus ngapain. Nggak tahu harus gimana. Kita bisa dilepas begitu saja. Disarankan ke empat rumah sakit besar. Tanpa pengawasan," kata perempuan dalam video itu.

Perempuan ini punya kekhawatiran akan kondisi ini. Bukan persoalan tentang dirinya saja, tapi juga kemungkinan apabila dia bisa menularkan virus (seandainya ada) kepada orang lain.

"Artinya kalau aku males lanjut ke rumah sakit besar yang ditunjuk itu, aku cuma balik ke rumah. Lalu baku berhubungan dengan tetangga kanan-kiri. Dan I'm fine, aku ngerasa fine tapi ternyata aku positif, itu nggak tahu dampaknya kayak apa," kata perempuan itu.

Untuk diketahui, pasien dalam pengawasan adalah orang yang harus dirawat dan diisolasi karena menunjukkan gejala influenza mendekati ciri gejala Corona. Jika ternyata pasien ini memiliki riwayat berinteraksi dengan pasien positif Corona, statusnya ditingkatkan menjadi suspect.

Presenter Deddy Corbuzier lantas secara khusus mengundang juru bicara pemerintah untuk penanganan Covid-19, Achmad Yurianto. Pria yang akrab disapa Yuri ini lantas mengemukakan apa yang sebetulnya terjadi.

Yuri mengatakan perempuan tersebut berobat ke salah satu rumah sakit swasta. Dalam pemeriksaan di rumah sakit itu, didapatkan kesimpulan pemeriksaan bahwa perempuan ini masuk status PDP.

"Dia adalah pasien yang diyakini PDP. 'Ini kayaknya terinfeksi nih.' Artinya dia PDP," tutur Yuri saat diwawancara dan ditayangkan di akun YouTube Deddy Corbuzier.

Meski pasien tersebut dinyatakan berstatus PDP, RS mengatakan mereka tidak memiliki fasilitas untuk merawat. Oleh karena itu, lanjut Yuri, RS tersebut memberikan pengantar untuk menuju rumah sakit lain.

Namun, menurut Yuri, apa yang dilakukan rumah sakit tersebut salah....

"Itu mekanismenya seperti itu. Tapi sebenarnya kalau kita lihat adalah ya kalau memang (rumah sakit lain) akan diyakinkan, rumah sakitlah itu yang sebenarnya kemudian yang meminta spesimen (pasien) untuk diperiksa," kata Yuri.

"Kalau seandainya dia positif dengan klinis seperti itu, kan tidak membutuhkan fasilitas yang khusus. Yang penting hanya dipisahkan saja dengan pasien lain," sambungnya. (h/*)

 Sumber : detikNews /  Editor : Heldi

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Kamis, 02 April 2020 - 07:37:11 WIB

    Viral! Warga Tolak Jenazah Pasien Corona Berujung Pemindahan Makam

    Viral! Warga Tolak Jenazah Pasien Corona Berujung Pemindahan Makam BANYUMAS, HARIANHALUAN.COM - Video warga mengerumuni sebuah ambulans viral di media sosial. Video yang salah satunya diunggah di akun Instagram @ndorobeii itu menuliskan keterangan yang menarasikan warga menolak pemakaman dua.
  • Senin, 23 Maret 2020 - 20:53:39 WIB

    Usai Viral, Warga Awasi Pohon 'Petai' Raksasa di Banjarnegara

    Usai Viral, Warga Awasi Pohon 'Petai' Raksasa di Banjarnegara BANJARNEGARA, HARIANHALUAN.COM - Penemuan buah menyerupai petai berukuran jumbo di hutan Desa Panawaren, Kecamatan Sigaluh, Banjarnegara menjadi kekhawatiran tersendiri bagi warga. Sebab, pohon 'petai' raksasa itu saat ini vi.
  • Senin, 17 Februari 2020 - 13:56:39 WIB

    Viral Ucapan 'Salah Sendiri kok Beli', Begini Pembelaan Menkes

    Viral Ucapan 'Salah Sendiri kok Beli', Begini Pembelaan Menkes JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Harga masker di pasaran meroket terkait heboh virus corona. Menkes Terawan yang sempat menyalahkan orang-orang sehat yang membeli masker, kini menjelaskan alasan mengapa harga masker melonjak..
  • Rabu, 15 Januari 2020 - 18:31:25 WIB

    Viral Logo Baru Kemenparekraf, Ini Jawaban Menteri Wishnutama

    Viral Logo Baru Kemenparekraf, Ini Jawaban Menteri Wishnutama JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio akhirnya buka suara soal logo baru Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) yang dalam beberapa waktu terakhir ramai d.
  • Senin, 06 Januari 2020 - 19:37:43 WIB

    Bocah yang Viral Sepedaan di Median Exit Tol Ngaku Iseng

    Bocah yang Viral Sepedaan di Median Exit Tol Ngaku Iseng PEKALONGAN, HARIANHALUAN.COM - Bocah yang nekat sepedaan di atas median di jalan akses Tol Pekalongan-Batang mengaku tidak tahu aksi yang dilakukannya berbahaya. Dia mengaku iseng saat melintas di jalur tersebut..
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM