Dihantui Corona, Guayaquil Larang Pesawat Spanyol dan Belanda Mendarat


Sabtu, 21 Maret 2020 - 02:31:40 WIB
Dihantui Corona, Guayaquil Larang Pesawat Spanyol dan Belanda Mendarat Ilustrasi. Pemerintah kota Guayaquil melarang pesawat mendarat dengan dalih untuk menekan penyebaran virus corona. (Foto: Pixabay/albert22278)

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Sebuah video yang menampilkan pesawat tak bisa mendarat di landasan di Bandara Jose Joaquin de Olmedo, Guayaquil, Ekuador pada Rabu (18/3/2020). Pesawat tersebut diduga dilarang mendarat di tengah meningkatnya kekhawatiran penyebaran virus corona.

Pesawat Iberia Airbus A340 yang berangkat dari Madrid semula hendak mengevakuasi 190 turis Spanyol dan mendarat di Guayaquil. Namun terkendala lantaran sejumlah mobil memblokade landasan pacu.

Pesawat yang dilaporkan berisi 11 awak itu kemudian berputar arah dan mendarat di Ibu Kota Quito.

Selain pesawat Iberia, pesawat Boeing 777 milik maskapai KLM dari Amsterdam, Belanda juga tidak bisa mendarat di bandara yang sama.

Walikota Guayaquil, Cynthia Viteri mengatakan ia memerintahkan pekerja kota, termasuk aparat kepolisian untuk memarkirkan kendaraan di kedua sisi landasan pacu sehingga pesawat dari Spanyol dan Belanda tidak bisa mendarat.

Viteri berdalih langkah tersebut dilakukan untuk meningkatkan pembatasan di area perbatasan. Namun ia mengatakan penerbangan yang membawa warga Ekuador dari luar negeri tetap diizinkan mendarat, tetapi dua pesawat tersebut tidak membawa penumpang.

Dalam konferensi pers daring seperti dilansirMarca, Viteri justru mempertanyakan sikap Wakil Presiden Otto Sonnenholzner dan Menteri Transportasi Gabriel Martinez yang mengizinkan pesawat mendarat di tengah merebaknya wabah virus corona.


Ia mengatakan pesawat yang hendak mendarat di Guayaquil tidak membawa warga Ekuador, tetapi hanya berisi awak yang hendak menghabiskan waktu berlibur di sana.

"Sekitar 11 orang awak tiba dari Madrid dan akan tinggal di sebuah hotel di Guayaquil dan akan kembali pada Jumat. Bagaimana mungkin pesawat bisa mendapat izin mendarat saat kota ini memiliki jumlah virus corona terbanyak?," ujar Viteri, dikuti0 dari CNN, Sabti (21/3/2020).

"Kami sangat menyesalkan peristiwa tersebut karena membuat Ekuador berada dalam situasi kompleks, padahal selama ini hubungan dengan negara-negara Eropa terhitung baik," ujar Direktur Layanan Manajamen Risiko Ekuador, Alexandra Ocles.

Sejak pemerintah menangguhkan penerbangan pekan lalu, banyak turis asing yang hingga kini masih terjebak di Ekuador.

Menteri Transportasi Ekuador, Gabriel Martinez mengatakan maskapai Iberia telah mendapatkan izin mendarat tanpa penumpang dan hanya berisi awak karena hendak mengevakuasi warga yang terjebak saat berlibur.

Hingga Kamis, kasus pandemi virus corona di Ekuador menginfeksi 260 orang. Sekitar empat pasien dinyatakan meninggal. (*)

 Sumber : CNN /  Editor : Milna

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM