Borong Bahan Pokok di Tengah Heboh Corona Tak Lagi Dibatasi


Sabtu, 21 Maret 2020 - 08:43:28 WIB
Borong Bahan Pokok di Tengah Heboh Corona Tak Lagi Dibatasi Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Satgas Pangan Polri resmi mencabut pembatasan belanja bahan pokok dan penting di toko ritel modern atau swalayan. Pembatasan tersebut hanya berlaku 3 hari, yang dimulainya pada Selasa (17/3) lalu.

Menurut Ketua Satgas Pangan Brigjen Pol Daniel Tahi Monang Silitonga, pencabutan itu didasari oleh aktivitas belanja masyarakat yang sudah kembali normal.

"Jadi begini, itu kan sifatnya sementara. Kalau pasar sudah normal ya buat apa kita bikin pembatasan lagi karena ketersediaan pangan juga sudah diterima," kata Daniel kepada detikcom, Jumat (20/3/2020).

Daniel menilai, saat ini masyarakat sudah tak lagi meneruskan aksi panic buying atau memborong bahan pokok penting melebihi kebutuhannya.

"Jadi sudah saya bikin surat lagi agar ritel menjual secara normal. Buat apa dibatasi lagi? Masyarakat juga sudah sadar, sudah kembali normal," tegasnya.

Di tempat terpisah, Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan (Kemendag) Suhanto memastikan, stok bahan pokok cukup hingga memasuki Hari Raya Idul Fitri yang jatuh pada akhir Mei 2020.

"Dengan pertimbangan barang sudah cukup, stok ada di seluruh pedagang, mulai hari ini, per surat tanggal kemarin dari Satgas Pangan, bahwa edaran tersebut sudah dicabut kembali," kata Suhanto saat melakukan operasi di Pasar Petojo, Jakarta.

Selain itu, langkah ini juga dinilainya sebagai penegasan kepada masyarakat bahwa ketersediaan bahan pokok cukup, sehingga tak perlu panic buying.

"Kami mengimbau kepada masyarakat jangan membeli yang berlebihan, tidak usah menimbun di rumah, tidak usah menyetok, belilah sesuai yang dibutuhkan. Pemerintah memastikan mulai dari gula, minyak goreng, bawang merah, bawang putih, bawang bombai, semua akan cukup. Dan dalam waktu dekat ini semua pasar di seluruh provinsi akan diisi oleh komoditi tersebut," papar Suhanto.

Contohnya saja, pihaknya sudah memonitor pasokan gula yang sudah turun dari produsen di Lampung, sebanyak 33.000 ton untuk disebar di wilayah DKI Jakarta.

"Komitmen yang sudah dibuat oleh para produsen gula di wilayah Lampung, akan dipasok 33.000 ton untuk wilayah DKI dan sekitarnya. Dan mulai sekarang ini kami menunjukkan pada masyarakat komitmen yang sudah dibuat bersama," tutur dia.

Khususnya di Pasar Petojo ini, pihaknya menggelontorkan 5 ton gula yang akan dijual seharga Rp 12.500 per kilogram (kg) sesuai acuan yang diatur dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) nomor 7 tahun 2020.

Sebagai informasi, pada hari Selasa (17/3) lalu, Satgas Pangan menerbitkan Surat Edaran Nomor:B/1872/III/Res.2.1/2020/Bareskrim tentang pengawasan ketersediaan Bapokting, masyarakat yang berbelanja di toko ritel modern hanya diperbolehkan membeli beras maksimal 10 kilogram (kg), gula maksimal 2 kg, minyak goreng maksimal 4 liter, dan mi instan maksimal 2 dus.(*)

 Sumber : detik.com /  Editor : NOVA

Akses harianhaluan.com Via Mobile m.harianhaluan.com

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Rabu, 05 Februari 2020 - 22:23:23 WIB

    Tolong..! Masker N95 Sudah Habis Diborong

    Tolong..! Masker N95 Sudah Habis Diborong JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - PT Kimia Farma Tbk menyampaikan stok masker N95 di apotek pelat merah tersebut sudah habis. Badan Nasional Penanggulangan Bencana atau BNPB memborongnya untuk para petugas preventif di lokasi pintu.
  • Selasa, 08 November 2016 - 23:54:45 WIB

    Telkom Borong Penghargaan Frost & Sullivan

    Telkom Borong Penghargaan Frost & Sullivan JAKARTA, HALUAN — PT Telkom Indonesia (Per­sero), Tbk (Telkom) kem­bali menerima penghargaan ber­gengsi dari Frost & Sul­livan, sebuah lembaga kon­sultan dan riset bisnis yang ber­markas di Singapura. Telkom meraih pr.
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]
APP HARIANHALUAN.COM