Ini Bahan Aktif yang Bisa Digunakan untuk Disinfektan Corona


Rabu, 25 Maret 2020 - 01:19:50 WIB
Ini Bahan Aktif yang Bisa Digunakan untuk Disinfektan Corona Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Penyemprotan disinfektan marak di banyak wilayah. Penyebabnya, wabah virus corona COVID-19 yang masih terus menyebabkan orang sakit dan bahkan meninggal.

Kepala Loka Penelitian Teknologi Bersih di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Ajeng Arum Sari, menilai langkah penyemprotan itu sudah tepat. Menurutnya, disinfektan dapat merusak lapisan selubung lemak pada virus corona.  

Baca Juga : Ini Syarat dan Cara Mendaftarkan BPJS Kesehatan Bagi Bayi Baru Lahir

“Sehingga membuat (virus) cukup lemah dibandingkan dengan norovirus yang merupakan virus tanpa selubung dan virus lainnya yang memiliki cangkang protein lebih kuat,” ujar Ajeng, dalam keterangan tertulis Senin, 23 Maret 2020.

Peneliti Loka Penelitian Teknologi Bersih LIPI, Chandra Risdian, menambahkan, beberapa bahan aktif disinfektan sudah banyak digunakan dalam aktivitas rumah tangga. Dia merinci sebagian di antaranya adalah Accelerated hydrogen peroxide (0,5 persen), Benzalkonium chloride/ quaternary ammonium/ alkyl dimethyl benzyl ammonium chloride (0,05 persen), dan Chloroxylenol (0,12 persen).

Baca Juga : Viral! Pesta Pelajar di Kantor Bupati Langgar Prokes

Selain itu ada juga Ethyl alcohol atau ethanol (62-71 persen), Iodine in iodophor (50 ppm), Isopropanol atau 2-propanol (50 persen), Pine oil (0,23 persen), Povidone-iodine (1 persen), Sodium hypochlorite (0,05–0,5%), Sodium chlorite (0,23 persen), dan Sodium dichloroisocyanurate (0,1-0,5 persen). 

Berdasarkan informasi yang diterima dari The Robert Koch Institute (RKI), Jerman, Chandra menjelaskan bahwa produk disinfektan yang aktif terhadap virus corona tidak tersedia. Tapi produk disinfektan lain yang setidaknya memiliki aktivitas virucidal terhadap virus berselimut (enveloped virus) dapat digunakan.

Baca Juga : Dokter Reisa: Vaksinasi pada Bulan Ramadan tidak Membatalkan Puasa, Justru Diwajibkan

“Selain penggunaan agen pembersih, perawatan lain yang efektif terhadap virus corona adalah dengan metode pemberian uap dan perlakuan panas,” kata Chandra menuturkan. 

Pembersih rumah tangga yang bisa digunakan untuk disinfektan ada berbagai macam mulai dari deterjen, pemutih pakaian, sampai pembersih lantai yang dicampurkan dengan air. Adapun permukaan yang harus sering dibersihkan di antaranya adalah meja, gagang pintu, sakelar lampu, telefon, toilet, keran, dan wastafel.

Baca Juga : Pria Lajang Lebih Berisiko Terkena Penyakit Mematikan Ini

“Setelah bersih, lalu gunakan disinfektan untuk perlindungan yang lebih baik,” kata dia. (h/*)

Editor : Heldi | Sumber : Tempo
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]