Trump Sebut Lockdown Berkepanjangan Bisa Hancurkan Negara


Rabu, 25 Maret 2020 - 08:49:29 WIB
Trump Sebut Lockdown Berkepanjangan Bisa Hancurkan Negara Presiden Donald Trump memperingatkan bahwa lockdown berkepanjangan untuk mencegah penyebaran virus corona dapat menghancurkan AS. (AFP Photo/Jim Watson)

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Presiden Donald Trump memperingatkan bahwa lockdown berkepanjangan untuk mencegah penyebaran virus corona dapat menghancurkan Amerika Serikat.

"Banyak orang sepakat dengan saya. Negara ini tidak dibangun untuk tertutup. Kalian bisa menghancurkan sebuah negara jika menutupnya seperti ini terus," ujar Trump dilansir dari Fox News pada Selasa (24/3).

Baca Juga : Brutal! Aksi Penembakan Membabibuta Tewaskan Delapan Orang di Indianapolis AS

Trump lantas mengatakan bahwa ia ingin membuka kembali AS sebelum perayaan Paskah yang jatuh pada 12 April mendatang.

"Saya ingin membuka negara ini dan mempersiapkan semuanya agar bisa dibuka pada Paskah," ucap Trump seperti dikutip AFP.

Baca Juga : Pentagon Konfirmasi Kemunculan UFO, dari Bulat hingga Lonjong

Sebagian wilayah di Amerika Serikat memang menerapkan penutupan demi mencegah penyebaran virus corona lebih luas.

AS sendiri kini menempati urutan ketiga dalam daftar negara dengan kasus corona terbanyak, yaitu mencapai 49.768. Dari keseluruhan angka tersebut, 600 di antaranya meninggal dunia.

Baca Juga : Gawat! RS India Kewalahan Hadapi Ledakan COVID-19, Seranjang Ditempati 2 Pasien

Pakar kesehatan menganggap social distancing merupakan salah satu cara efektif untuk mengurangi prospek penularan Covid-19. Namun, Trump menegaskan bahwa penutupan berkepanjangan sangat berlebihan.

"Kita kehilangan ribuan orang dalam setahun karena flu. Kita tidak menutup negara ini," tutur Trump.

Baca Juga : Gara-gara Ritual 'Balimau', Lebih 1.000 Orang Kena Corona

Ia kemudian berkata, "Kita kehilangan lebih banyak orang karena kecelakaan kendaraan. Kita tidak meminta perusahaan kendaraan, 'Berhenti produksi mobil. Kami tidak mau ada mobil lagi.'"

Sejumlah pengamat menganggap pernyataan Trump ini sangat berbau politik karena pada November mendatang AS akan menggelar pemilu.

Janji kampanye Trump tahun ini mencakup perekonomian yang kuat dan tingkat pengangguran rendah.

"Kita tidak bisa kehilangan Boeing. Kita tidak bisa kehilangan perusahaan-perusahaan ini. Jika kita kehilangan perusaahan-perusahaan itu, kita bicara soal ribuan pekerjaan, jutaan pekerjaan," katanya. (*)
 

Editor : Heldi | Sumber : CNN Indonesia
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]