Wali Kota Nyatakan Tegal Siap Local Lockdown: Warga Miskin Dapat Bantuan


Jumat, 27 Maret 2020 - 18:18:35 WIB
Wali Kota Nyatakan Tegal Siap Local Lockdown: Warga Miskin Dapat Bantuan Wali Kota Tegal menutup sejumlah ruas jalan dan mematikan lampu PJU untuk emngurangi kerumunan warga, Senin (23/3/2020). detik.com

TEGAL, HARIANHALUAN.COM - Wali Kota Tegal, Dedy Yon Supriyono memutuskan menutup akses ke wilayahnya selama empat bulan ke depan untuk mencegah penyebaran virus Corona (COVID-19). Selama 'local lockdown' ini, Dedy menyebut logistik untuk masyarakat terjamin.

"Masalah logistik sudah komunikasikan dengan Bulog, kita antisipasinya instruksikan ke Dinsos," kata Dedy kepada wartawan, Jumat (27/3/2020).

Baca Juga : Capres 2024, PDIP Serahkan pada Keputusan Megawati

Selain itu, Pemkot Tegal juga menyiapkan anggaran dari pos anggaran tak terduga untuk bencana atau kondisi darurat. Dedy juga meminta kesadaran seluruh ASN jajaran Pemkot Tegal dan kalangan DPRD untuk bergotong royong membantu mengurangi beban masyarakat.

"Nanti kita berikan ke masyarakat miskin atau yang membutuhkan," ujar Dedy.

Baca Juga : Tindakan KKB Papua Sangat Keji, Tembaki Guru dan Tenaga Medis Covid-19

Dedy menyebut upaya Tegal lockdown ini untuk menekan penyebaran virus Corona di wilayahnya. Dia memastikan tidak akan menutup jalan provinsi maupun jalan nasional, melainkan jalan menuju kota saja.

"Kita berharap dengan upaya local lockdown, kita tidak tutup jalan nasional, atau provinsi, (tapi) di dalam kota saja. Selanjutnya dengan situasi kondisi sekarang bahwa kota Tegal dari darurat siaga sudah menjadi zona merah karena ada 1 warganya yang positif COVID-19. Ini kita upayakan agar masyarakat Kota Tegal lebih aman dan tentunya pemerintah bisa mengendalikan," urainya.

Baca Juga : Innalillahi, Pemilik Radwah Hartini Chairuddin Meninggal Dunia

Namun, keputusan 'local lockdown' mulai 30 Maret-30 Juli 2020 ini nantinya akan dievaluasi berkala. Jika situasi dan kondisi dipandang sudah aman sebelum 30 Juli, maka portal yang menutup akses keluar masuk Kota Tegal akan dibuka.

"Kalau dipandang sebelum 30 Juli sudah aman, MBC (movable concrete barrier) beton kita singkirkan karena sudah aman," ujarnya.

Baca Juga : Pemerintah Perlu Pertimbangkan Kembali Penggabungan Kemendikbud dan Ristek

Diberitakan sebelumnya, Pemerintah Kota Tegal memutuskan untuk melakukan lockdown ke wilayahnya selama empat bulan ke depan. Ini dilakukan untuk mencegah penyebaran virus Corona atau COVID-19.

Wali Kota Tegal, Dedy Yon Supriyono mengatakan akses jalan protokol di dalam kota dan jalan penghubung antar kampung akan ditutup menggunakan beton. Keputusan ini diambil karena banyak warganya yang merantau di Jakarta nekat mudik.

"Kalau dilihat data, di Jakarta sudah ada 495 yang positif. Sementara banyak warga Kota Tegal dan sekitarnya yang merantau di Jakarta. Ini akan berpengaruh buruk untuk masyarakat Kota Tegal. Makanya, Kota Tegal akan gunakan local lockdown ini seluruhnya. Ada 49-50 titik akan ditutup menggunakan beton," kata Dedy Yon usai menggelar rapat koordinasi dengan Forkompinda di Kantor Diskominfo Tegal, Kamis (26/3).(8)

Editor : Heldi | Sumber : detikNews
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]