Harus Imunisasi saat Wabah Corona? Begini Caranya


Sabtu, 04 April 2020 - 14:48:27 WIB
Harus Imunisasi saat Wabah Corona? Begini Caranya Imunisasi - vaksin DPT Difteri Tetanus Pertusis. Foto: ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Sudah hampir tiga minggu kita dimbau oleh pemerintah agar bekerja, belajar dan beribadah di rumah guna memutus rantai penyebaran virus corona atau COVID-19.

Bahkan, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah memutuskan untuk memperpanjang masa status darurat bencana wabah Virus Corona COVID-19 hingga 29 Mei 2020. 

Dengan imbauan tersebut, kita diminta untuk tetap berada di rumah kecuali jika ada urusan mendesak, seperti urusan kesehatan dan membeli bahan makanan. Lalu, bagaimana jika sudah waktunya anak melakukan imunisasi? Bukankah itu tak kalah penting? 

Menurut konsultan Respirologi Anak, Prof. Dr. Cissy B. Kartasasmita, MSc, PhD, Sp.A(K), kegiatan imunisasi tidak terganggu dengan adanya COVID-19, namun harus disesuaikan dengan kondisi anak masing-masing. 

"Sudah ada rekomendasi dari WHO, IDAI, dan Kemenkes, bisa tetap dilakukan. Sesuai dengan jadwal anak sedari bayi jadi jangan ditunda agar tidak rentan infeksi, imunisasi timbulnya antibodi bukan yang pertama kali disuntik," ujarnya saat live di Instagram @idai_ig, dikutip dari Viva.co.id, Sabtu (4/4/2020).

Lebih lanjut dia mengatakan, Kemenkes mengimbau agar Puskesmas dan Posyandu tetap dibuka. Namun, supaya tidak sia-sia keluar rumah, para ibu harus membuat janji dan pastikan dulu tempat imunisasinya buka atau tidak. Cissy juga mengimbau agar para ibu tidak berkerumun saat membawa anaknya untuk imunisasi. 

"Jangan sampai ibu-ibu berkumpul di sana. Jadi tetap pakai masker ibunya dan jaga jarak fisik sampai 2 meter. Kalau bisa cari yang aman, bersih, dan luas, tidak bergerombol. Setelah suntik tunggu reaksi vaksin sekira 30 menit dan langsung pulang," lanjut dia. 

Lalu, apa saja yang harus dipersiapkan dan diperhatikan ibu saat hendak membawa anaknya melakukan imunisasi saat musim wabah corona seperti sekarang ini? 

"Dibawa oleh orangtua enggak usah banyak-banyak keluarga. Ibunya saja misalnya dan dipastikan sehat, kalau ramai lebih baik tunggu tempat aman, tentunya faskes sudah ada protokol kesehatannya. Pastikan bayi dan ibu sehat. Pulangnya bisa ganti baju langsung dan dicuci, sama kalau pakai gendongan dimandikan atau dilap-lap, jika memerlukan," tuturnya. 

Cissy juga berpesan untuk tetap menjaga kesehatan bayi dan keluarga, tidak mengundur jadwal imunisasi dan melakukan semua jenis imunisasi sesuai jadwal. 

"Jika tidak memungkinkan karena kondisi kurang aman, bisa disusulkan, untuk semua jenis imunisasi. Konsul dengan dokter dan perhatikan jadwal, cuci tangan, dan makan gizi seimbang," tutup Cissy. (*)

Editor : Milna | Sumber : Viva.co.id
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]