Wabah Covid-19, Gubernur BI Menangis Jelaskan Kondisi Ekonomi


Kamis, 09 April 2020 - 08:41:22 WIB
Wabah Covid-19, Gubernur BI Menangis Jelaskan Kondisi Ekonomi ilustrasi ekonomi Indonesia

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo bersama Komisi XI DPR menggelar rapat kerja kemarin. Perry mengungkapkan saat ini terjadi pandemi covid-19 atau virus corona yang mengakibatkan ekonomi sangat tertekan, bahkan ia pun menangis. Perry mengatakan, saat ini para pemangku kebijakan termasuk BI bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati hingga OJK dan LPS tengah menyiapkan kapal. 

Pengibaratan kapal ini adalah sebuah payung aturan yang nantinya digunakan jika air bah menenggelamkan daratan layaknya kapal Nabi Nuh. "Skenario moderat, kalau air bah sampai rumah kita juga ukur, kalau banjirnya sampai gedung, nanti kita juga cek banjirnya sampai gunung. Ini semua kita siapkan," kata Perry Rabu (8/4/2020).

Baca Juga : Menteri PPPA: Perkawinan Anak Penyebab Utama Putus Sekolah

Skenario-skenario dari ringan sampai berat ini, sambung Perry sudah pasti mencederai ekonomi. Bahkan, Perry mengatakan secara emosional dirinya sempat menangis. "Saya setiap hari nangis dengan kawan-kawan ini betul-betul kami ikhtiar. Sedemikian mungkin kita jaga dan berupaya menjaga kapal ini. Maaf ya saya emosional, saya ingin nangis, tahajud terus betul-betul lindungan dari Allah," tambah Perry.

Lalu Perry mengatakan, kalau misalnya terjadi pembatasan kemudian 3 bulan ke depan juga harus dilihat bagaimana nasib rakyat. "Bagaimana orang yang nggak kerja, nasibnya seperti apa. Maka stimulus diperlukan di-asses lagi bagaimana dananya berapa."

Baca Juga : 7.655 Pelaku Usaha Perempuan Diusulkan Terima BPUM

Rapat yang digelar secara virtual ini juga mengeluarkan emosi para anggota DPR. Para Anggota DPR seperti Misbakhun juga tak bisa menutupi kesedihannya. Beberapa anggota DPR Komisi XI sepakat mendukung langkah-langkah pemerintah dan BI secara pararel. Sehingga semua sektor memang perlu diselamatkan. "Saya sedih ini terjadi. Sehingga perlu banyak antisipasi agar masyarakat kita bisa terlindungi," kata Misbakhun. (*)

Editor : Agoes Embun | Sumber : CNBC Indonesia
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]