Segini Harga Calon Vaksin Corona Menurut Istri Bill Gates


Senin, 13 April 2020 - 13:26:21 WIB
Segini Harga Calon Vaksin Corona Menurut Istri Bill Gates Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Melinda Gates turut aktif bersama suaminya, Bill Gates, di yayasan Bill & Melinda Gates Foundation. Seperti suaminya, Melinda pun memikirkan bagaimana cara mengatasi pandemi virus Corona yang merepotkan banyak negara.

Salah satu keluarga terkaya di dunia itu aktif memberi dukungan dana ke beberapa perusahaan yang sedang membuat calon vaksin COVID-19 dan juga mengaku siap membuat pabriknya. Nah satu pertanyaan kadang muncul, berapa harganya jika nanti sudah jadi?

"Kita harus memastikan vaksin ini harganya sangat rendah dan ada dana untuk membelinya bagi setiap orang, apakah Anda berada di negara berpendapatan rendah, menengah atau tinggi. Dan itu bisa dilakukan," jawab Melinda dalam wawancara dengan Business Insider.

"Tapi kita juga harus mendistribusikan dengan amat hati-hati. Orang paling pertama yang butuh memperoleh vaksin ini adalah pekerja kesehatan karena jika Anda bisa menjaga mereka aman, mereka bisa terus menjaga yang lain aman," sebutnya.

"Kemudian Anda perlu mendistribusikannya pada orang yang paling rentan. Mereka punya kondisi kesehatan bawaan. Dan dari situ, Anda bisa mendistribusikannya ke seluruh masyarakat," sambung ibu tiga anak ini.

Sebelumnya dalam wawancara terpisah, sang suami memprediksi perawatan terapi untuk penderita corona akan mulai tersedia dalam 6 bulan. Akan tetapi dibutuhkan waktu sekitar 18 bulan untuk mengembangkan vaksin aman dan efektif mencegah COVID-19.

"Ada pendekatan bernama vaksin RNA di mana pihak seperti Moderna, CureVac dan lainnya menggunakannya, yang pada tahun 2015 kami identifikasi sangat menjanjikan untuk pandemi ataupun aplikasi lainnya," cetus Bill Gates.

Moderna ataupun CureVac adalah nama perusahaan vaksin. Menyuntikkan 'messenger RNA' ke dalam jaringan manusia akan membuatnya tumbuh di dalam tubuh, sehingga akan memicu respons imun tanpa harus sepenuhnya menginfeksi seseorang dengan virus.

"Dan jika semuanya berjalan secara sempurna dengan pendekatan RNA, kita bisa mengalahkan waktu 18 bulan itu," lanjutnya. Dengan kata lain, tetap ada kemungkinan vaksin Corona sudah ada sebelum kurun waktu 1,5 tahun itu.(*)

 Sumber : detik.com /  Editor : Nova Anggraini

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]