Benarkah China Tutup-tutupi Jumlah Korban Meninggal karena Corona?


Sabtu, 18 April 2020 - 11:37:10 WIB
Benarkah China Tutup-tutupi Jumlah Korban Meninggal karena Corona? Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - China membantah menutup-nutupi kasus lonjakan kematian terbaru akibat wabah virus corona di negara itu. Komentar juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, muncul beberapa jam setelah korban tewas di Wuhan, lokasi virus pertama kali muncul, direvisi dengan tambahan 1.290 orang yang meninggal.
 
Dengan demikian total warga yang meninggal dunia akibat penyakit yang diakibatkan virus corona di Wuhan adalah 3.869. Dia mengatakan angka kematian itu didasarkan hasil tinjauan statistik untuk memastikan keakuratan.

Mereka juga mengatakan bahwa revisi merupakan praktik umum di dunia internasional, demikian dilaporkan kantor berita Reuters. Sebelumnya, media pemerintah China melaporkan bahwa para pejabat di kota Wuhan, Provonsi Hubei, telah merevisi angka kematian akibat virus corona sebanyak 50%. (*)

Baca Juga : Penembak Christchurch Gugat Status Teroris

Editor : Heldi Satria | Sumber : Warta Ekonomi
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]