Hasil Studi: Faktor Biologis Buat Pria Rentan Terpapar Covid-19


Ahad, 19 April 2020 - 18:57:27 WIB
Hasil Studi: Faktor Biologis Buat Pria Rentan Terpapar Covid-19 ilustrasi corona virus

HEALTH, HARIANHALUAN.COM -- Penelitian mengungkapkan bahwa virus corona lebih banyak diderita oleh anak laki-laki. Beberapa ahli memperingatkan bahwa laki-laki mungkin menjadi salah satu faktor kerentanan risiko Covid-19, sama seperti usia tua. Menjadi laki-laki adalah faktor risiko yang sama dengan virus corona yang sudah tua. 

"Orang-orang perlu menyadari bahwa ada pola ini. Sama seperti menjadi tua berarti Anda berada pada risiko yang lebih tinggi, demikian juga dengan pria. Itu adalah faktor risiko," kata ilmuwan yang mempelajari perbedaan jenis kelamin dalam infeksi virus di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, Sabra Klein mengatakan kepada New York Times.

Dia juga mengatakan bahwa kerentanan bisa bersifat biologis atau perilaku. Ditambahkannya wanita bisa memiliki sistem kekebalan yang lebih kuat daripada pria. Mengutip Asia One, studi baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menunjukkan bahwa ini mungkin lebih berkaitan dengan biologi daripada gaya hidup. Secara khusus, bahkan mungkin genetik. Namun ini semua masih bersifat penelitian awal dan dugaan sementara.

Dalam Morbidity and Mortality Weekly Report CDC yang diterbitkan pada Senin (6/4), ditemukan bahwa ada prevalensi yang lebih tinggi mengalami Covid-19 pada laki-laki di setiap kelompok umur anak-anak, termasuk bayi baru lahir dan bayi. Studi menyebut lebih dari 2.500 anak-anak - berusia 0 hingga 18 - dengan Covid-19, sekitar 57 persen adalah laki-laki, menunjukkan bahwa "faktor biologis" dapat membuat laki-laki lebih rentan terhadap virus.

Berdasarkan penelitian tersebut, di antara kasus pada anak-anak, usia rata-rata adalah 11 tahun, dengan hampir sepertiga dari kasus kasus anak yang dilaporkan melibatkan remaja antara usia 15 dan 17 tahun. Di antara kasus pediatrik yang diketahui jenis kelaminnya, 57 persen terjadi pada laki-laki - persentase yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan kasus dewasa, di mana 53 persen terjadi pada laki-laki.

Studi ini juga menemukan bahwa sebagian besar anak-anak melaporkan gejala batuk atau demam, hanya 5,7 persen yang dirawat di rumah sakit. "Data ini mendukung temuan sebelumnya bahwa anak-anak dengan Covid-19 mungkin tidak melaporkan demam atau batuk sesering orang dewasa," kata laporan itu.

Anak-anak yang dirawat di rumah sakit melaporkan setidaknya satu gejala kondisi kesehatan, yang paling umum adalah penyakit paru-paru kronis (seperti asma), penyakit kardiovaskular. Sementara itu, di Singapura, pemeriksaan cepat yang tersedia sejak awal April menunjukkan bahwa di antara 21 pasien anak yang dilaporkan yang dites positif Covid-19, 16 di antaranya adalah laki-laki.

Selain itu, berdasarkan data online ini, di antara 49 kasus anak yang dilaporkan di sini pada 11 April, adalah laki-laki. Meski demikian, mereka mengungkapkan orang tua yang punya anak laki-laki tak perlu panik. Sebaliknya, mereka juga mengungkapkan orang tua yang punya anak perempuan untuk berpikir bahwa mereka kebal virus.

Mereka menegaskan bahwa risiko virus corona terhadap anak-anak tetap sangat rendah. Sampai saat ini meskipun ada banyak laporan dari seluruh dunia tentang kematian terkait virus pada anak-anak baru-baru ini, hanya 0,1 persen dari anak-anak yang terinfeksi meninggal. Para ahli merekomendasikan bahwa sebagai orang tua, melindungi semua anak harus menjadi prioritas utama dalam mengatasi pandemi virus corona ini. (*)

 Sumber : CNN Indonesia /  Editor : Agoes Embun
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]