Ternyata, Kelelawar dan Corona Sudah Terkait Selama Jutaan Tahun


Senin, 27 April 2020 - 21:39:43 WIB
Ternyata, Kelelawar dan Corona Sudah Terkait Selama Jutaan Tahun ilustrasi kelelawar

HEALTH, HARIANHALUAN.COM -- Para ilmuwan membandingkan berbagai jenis virus corona yang hidup dalam 36 spesies kelelawar dari Samudera Hindia bagian barat dan daerah terdekat Afrika. 

Mereka menemukan bahwa kelompok kelelawar yang berbeda pada genus dan dalam beberapa kasus memiliki jenis virus corona masing-masing.

Baca Juga : Dokter Sebut Varian Baru Covid-19 B117 Tidak Lebih Berbahaya, tapi...

Melansir dari Science Daily, penelitian yang diterbitkan pada jurnal Scientific Reports tersebut mengungkapkan bahwa kelelawar dan virus corona telah berevolusi bersama selama jutaan tahun.

"Kami menemukan bahwa ada sejarah evolusi yang mendalam antara kelelawar dan virus corona," kata Steve Goodman, MacArthur Field Biologist di Chicago's Field Museum dan salah satu penulis penelitian.

Baca Juga : Ini yang Akan Terjadi Jika Terinfeksi 2 Strain Covid-19 Sekaligus

"Mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana coronavirus berkembang dapat membantu kita membangun program kesehatan masyarakat di masa depan," tambahnya.

Studi ini dipimpin oleh ilmuwan Université La La Réunion Léa Joffrin dan Camille Lebarbenchon yang melakukan analisis genetik di laboratorium Processus infectieux en milieu insulaire tropical (PIMIT) di Pulau Réunion. 

Baca Juga : Mulai Sekarang Hindari Pakai Hand Sanitizer di Situasi Ini

Mereka berfokus pada penyakit menular yang muncul di pulau-pulau di barat Samudera Hindia. Banyak orang menggunakan virus corona sebagai sinonim untuk Covid-19. 

Padahal ada sejumlah besar jenis virus corona yang berbeda sebanyak spesies kelelawar yang ada. Virus corona yang dibawa oleh kelelawar yang dipelajari dalam makalah ini berbeda dari yang menyebabkan Covid-19. 

Baca Juga : Hati-hati! Pola Makan yang Buruk Bisa Bikin Gendut

Namun, dengan mempelajari tentang virus corona pada kelelawar secara umum, maka dapat lebih memahami virus penyebab Covid-19. Goodman dan rekan-rekannya selama beberapa dekade mengambil swab dan beberapa kasus sampel darah dari lebih dari seribu kelelawar yang mewakili 36 spesies yang ditemukan di pulau-pulau di Samudra Hindia bagian barat. 

Delapan persen dari kelelawar yang mereka teliti membawa virus corona. "Kami menemukan bahwa sebagian besar, masing-masing genera yang berbeda dari keluarga kelelawar memiliki sekuens virus corona turunannya sendiri," kata Goodman.

"Selain itu, berdasarkan sejarah evolusi dari kelompok kelelawar yang berbeda, jelas bahwa ada koeksistensi yang mendalam antara kelelawar dan virus corona yang terkait," tambahnya.

Goodman juga mencatat, terlepas dari kenyataan bahwa kelelawar membawa virus corona, manusia tidak seharusnya merespons dengan melukai atau memusnahkan kelelawar atas nama kesehatan masyarakat.

"Ada banyak bukti bahwa kelelawar penting untuk berfungsinya ekosistem, apakah itu untuk penyerbukan bunga, penyebaran buah-buahan, atau mengontrol serangga," ujar Goodman. (*)

Editor : Agoes Embun | Sumber : Suara.com
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
Logo Bawah
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing, Jalan Hamka Padang, Sumbar
Email: [email protected]