Seorang Profesor Terinfeksi Corona Selama Berminggu-minggu, Apa yang Dirasakan?


Ahad, 17 Mei 2020 - 06:30:25 WIB
Seorang Profesor Terinfeksi Corona Selama Berminggu-minggu, Apa yang Dirasakan? Ist

INGGRIS, HARIANHALUAN.COM -- Pada pertengahan Maret 2020, seorang profesor penyakit menular Liverpool School of Tropical Medicine, Paul Garner, mengalami "sedikit batuk".

Ia kemudian berdiskusi tentang virus corona baru dengan David Nabaro, perwakilan Inggris untuk urusan pandemi.

Pada akhir diskusi secara daring ini, Nabarro pun menyarankan Garner untuk segera pulang dan mengisolasi diri. Garner pun melakukannya.

Beberapa hari kemudian, ia mendapati dirinya mengalami gejala infeksi yang semakin serius.

"Gejalanya aneh sekali," ungkap Garner, dikutip dari Kompas.com, Minggu (17/5/2020).

Gejala tersebut termasuk kehilangan indra penciuman, berat, dada terasa kencang, dan jantung berdebar. Pada satu titik, Garner sempat berpikir bahwa dirinya akan mati. 

Ia menyebut dirinya sebagai anggota "grup herd immunity Boris Johnson", yaitu sekelompok pasien yang terinfeksi Covid-19 dalam 12 hari sebelum Inggris menerapkan penguncian.

Garner mengira bahwa gejala yang ia alami akan cepat berlalu.

Namun, yang terjadi justru sebaliknya. Garner mengalami fluktuasi kondisi kesehatan yang buruk, emosi yang ekstrem dan rasa kelelahan.

Cerita ini pun ditulis dalam blog untuk British Medical Journal minggu lalu.

Ada bukti yang berkembang bahwa virus menyebabkan serangkaian gejala yang lebih besar daripada yang dipahami sebelumnya, serta efek yang dapat bersifat panjang dan berkelanjutan. 

Dalam kasus Garner, ia mengalami gejala selama lebih dari 7 minggu.

Garner mengatakan, pengalamannya terpapar Covid-19 menunjukkan gejala baru dan mengganggu setiap harinya.

Kepalanya terasa panas dan perutnya pun terasa sakit. Selain itu, Garner juga mengaku sesak napas, pusing, dan mengalami radang sendi pada tangan. 

Setiap kali ia berpikir bahwa penyakitnya akan segera sembuh, gejala-gejala tersebut kembali muncul.

"Ini sangat membuat frustasi. Banyak orang mulai ragu pada dirinya sendiri," tambah dia.

Garner menyebut bahwa virus menyebabkan banyaknya perubahan imun dalam tubuh, banyak patologi aneh yang belum dapat dipahami. (*)

 Sumber : Kompas.com /  Editor : Milna Miana
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]