Boleh Dicoba! 9 Obat Ini Diyakini Bisa Memerangi Gejala Covid-19


Senin, 18 Mei 2020 - 15:39:16 WIB
Boleh Dicoba! 9 Obat Ini Diyakini Bisa Memerangi Gejala Covid-19 Ilustrasi vitamin/obat. Foto: Freepik/freepik

HARIANHALUAN.COM -- Saat ini, belum ada obat yang dapat mencegah atau menyembuhkan virus corona atau COVID-19. Dan para peneliti sedang berlomba-lomba menguji serta mengembangkan berbagai pengobatan baru. Namun, ada obat-obatan tertentu yang sudah tersedia, yang dapat membantu meringankan gejala COVID-19 ringan hingga sedang. 

Dilansir dari Viva.co.id, Senin (18/5/2020), berikut daftar obat-obatan yang dapat meringankan gejala COVID-19 ringan. Juga obat antivirus eksperimental dan obat COVID-19 lainnya yang saat ini masih dalam pengembangan. 

Remdesivir - Obat Ebola

Remdesivir merupakan obat yang dikembangkan oleh Gilead Sciences Inc. Remdesivir awalnya dikembangkan untuk mengobati hepatitis C, kemudian diuji untuk penyakit virus Ebola dan penyakit virus Marburg, yang memiliki hasil menjanjikan. Para peneliti dan otoritas kesehatan saat ini sedang mengevaluasi keamanan dan kemanjuran remdesivir untuk orang dewasa dengan COVID-19 sedang atau berat. 

Hydroxychloroquine dan Chloroquine - Obat Malaria

Hydroxychloroquine, menjadi salah satu obat yang sering dibahas pada awal-awal April 2020, di tengah pandemi COVID-19. Hydroxychloroquine merupakan obat resep dalam bentuk tablet oral dan dapat digunakan sebagai bagian dari obat kombinasi dan digunakan dalam pengobatan malaria. 

Sedangkan chloroquine fosfat adalah obat antimalaria dan amebisida yang digunakan dalam pengobatan dan pencegahan malaria serta amebiasis, infeksi usus dengan parasit yang disebut Entamoeba histolytica (E. histolytica).

Namun, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), belum menyetujui keduanya untuk mengobati COVID-19. Sedangkan Otorisasi Penggunaan Darurat (EUA), hanya menyetujui pemakaian kedua obat tersebut untuk kasus-kasus tertentu saja. 

Favipiravir - Obat Influenza

Obat ini telah terbukti efektif melawan virus RNA, seperti influenza dan rhinovirus, serta bertindak sebagai obat pencegahan untuk infeksi virus Ebola. Tim peneliti saat ini sedang menyelidiki keamanan dan kemanjuran favipiravir untuk mengobati COVID-19 moderat.

Kaletra - Obat HIV

Obat HIV, Kaletra telah digunakan selama berbulan-bulan di rumah sakit di Wuhan. Di mana obat tersebut diresepkan bersama dengan obat kedua, bismuth potassium citrate. Obat ini dinyatakan dapat membantu mengurangi viral load orang-orang yang terinfeksi virus corona. 

Interferon Beta - Obat Penyakit Paru

Telah menunjukkan efektivitas dalam memerangi SARS, Interferon Beta sedang diuji untuk COVID-19. Obat ini membantu mencegah serangan kekebalan dengan menghalangi aksi dan membantu mengurangi peradangan serta reaksi kekebalan tubuh. Obat ini juga terbukti efektif dalam pengobatan multipel skleroris. 

Acetaminophen - Obat pereda nyeri

Acetaminophen merupakan obat analgesik yang membantu meredakan nyeri ringan akibat sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, nyeri artritis ringan, pilek, sakit gigi dan kram pramenstruasi serta menstruasi. Obat ini juga digunakan untuk mengatasi demam. 

WHO telah merekomendasikan penggunaan acetaminophen untuk membantu menguragi demam dan nyeri yang terkait dengan infeksi virus corona ini. 

Losartan - obat tekanan darah

Losartan merupakan obat tekanan darah generik yang saat ini sedang dalam penelitian untuk membantu pasien dengan COVID-19. Obat ini bekerja dengan menghalangi reseptor yang dapat meningkatkan tekanan darah. 

Seperti sifat penelitian lain, penelitian tentang hubungan antara COVID-19 dengan obat hipertensi juga memiliki pandangan yang bertentangan, di mana para peneliti menyarankan obat hipertensi sebagai pengobatan potensial COVID-19, sementara yang lain mengatakan itu dapat meningkatkan komplikasi. 

Obat batuk

Awalnya, beberapa peneliti mengatakan bahwa obat batu yang dijual bebas tidak efektif dalam mengobati gejala COVID-19 ringan. Namun, teori saat ini menyatakan bahwa obat-obatan ini dapat dicoba. Studi tentang obat ini juga sedang dilakukan. 

Terapi plasma

Meski bukan obat, terapi plasma menunjukkan harapan untuk mengobati virus corona. Metode ini menggunakan plasma konvalesen yang diekstraksi dari darah pasien COVID-19 yang sudah sembuh, yang dikatakan mengandung antibodi yang mampu menetralkan SARS-CoV-2. (*)

 Sumber : Viva.co.id /  Editor : Milna Miana

Akses harianhaluan.com Via Mobile harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Sabtu, 02 Mei 2020 - 08:30:26 WIB

    Pemakaian Obat Eksperimental Remdesivir Sudah Dibolehkan di AS

    Pemakaian Obat Eksperimental Remdesivir Sudah Dibolehkan di AS JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) memberi izin penggunaan obat remdesivir untuk pasien Corona COVID-19. Izin ini dianggap spesial karena sebetulnya remdesivir masih obat eksperi.
  • Rabu, 01 April 2020 - 13:40:58 WIB

    Masker Kain Boleh Dipakai Ulang, Bagaimana Cara Mencucinya Agar Steril?

    Masker Kain Boleh Dipakai Ulang, Bagaimana Cara Mencucinya Agar Steril? JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Kelangkaan masker bedah membuat orang beralih ke jenis masker lain, salah satunya masker kain. Meski kemampuan menyaring partikel tak sebagus masker bedah, masker kain tetap bisa dipakai dalam kond.
  • Senin, 30 Maret 2020 - 20:08:37 WIB

    Ternyata! Ini Alasan Buah dan Sayur Tak Boleh Dicuci dengan Sabun

    Ternyata! Ini Alasan Buah dan Sayur Tak Boleh Dicuci dengan Sabun HEALTH, HARIANHALUAN.COM -- Tak semua barang dan benda mesti dicuci dengan sabun untuk mencegah penularan virus corona penyebab Covid-19. Buah dan sayur tak boleh dicuci dengan sabun karena sejumlah alasan. Sabun mengandung b.
  • Rabu, 25 Maret 2020 - 21:11:49 WIB

    Jas Hujan Boleh Dipakai sebagai Pengganti APD, Ini Syaratnya

    Jas Hujan Boleh Dipakai sebagai Pengganti APD, Ini Syaratnya JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Ketersediaan alat pelindung diri (APD) bagi petugas medis belakangan dikeluhkan semakin terbatas, sementara jumlah pasien terus bertambah. Menghadapi situasi tersebut, beberapa petugas medis mengak.
  • Sabtu, 28 Desember 2019 - 14:37:06 WIB

    Susu Kental Manis Boleh Dikonsumsi Anak, Asal...

    Susu Kental Manis Boleh Dikonsumsi Anak, Asal... KESEHATAN, HARIANHALUAN.COM - Kandungan gula yang tinggi pada susu kental manis (SKM) memang berbahaya bila dikonsumsi secara berlebihan, terutama pada anak. Meski begitu, anak-anak tetap diperbolehkan mengonsumsi SKM, tetapi.
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]