Adu Kuat Peta Kekuatan Militer India dan China, Siapa Menang?


Jumat, 19 Juni 2020 - 09:39:27 WIB
Adu Kuat Peta Kekuatan Militer India dan China, Siapa Menang? Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Sebuah penelitian terbaru dari Belfer Center Harvard Kennedy School of Government di Boston dan Center for a New American Security (CNAS) di Washington menunjukkan bahwa India mempertahankan keunggulan militernya di daerah pegunungan. Meski sebelumnya tercatat keunggulan ditujukan Komando Militer Tentara Pembebasan Rakyat Cina (PLA) daripada India.

Dalam catatan sejarahnya, India dan China berperang pada 1962 yang dimenangkan China. Kala itu, Beijing menyatakan gencatan senjata setelah mengamankan wilayah batas kontrol de facto atas Aksai Chin.

Seperti diketahui, baik India maupun China memiliki kekuatan nuklir. Menurut data lembaga think-tank Swedia Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), China memiliki sekitar 320 hulu ledak nuklir, sedangkan India hanya 150. China sempat meningkatkan persenjataannya lebih cepat dari India.

Pada tahun lalu, Beijing telah meningkatkan daya ledak nuklirnya sebesar 40 hulu ledak, sementara New Delhi 10 persen. Kedua negara mempertahankan tiga serangkai sistem pengiriman, yakni misil, pengebom, dan kapal selam.

Dalam laporan CNN, kedua negara juga memiliki kebijakan "tanpa penggunaan pertama", yang berarti mereka hanya berjanji akan menggunakan senjata nuklir sebagai pembalasan atas serangan nuklir di negara mereka.

Menyoal pasokan pesawat tempur, India memiliki sekitar 270 pesawat tempur dan 68 pesawat tempur darat. Sebaliknya, China hanya memiliki 157 pejuang dan satu armada kecil drone serangan darat di wilayah sengketa.

Menurut studi Belfer oleh Frank O'Donnell dan Alexander Bollfrass, New Delhi juga memelihara serangkaian pangkalan udara kecil di dekat perbatasan China yang dapat menggelar dan memasok pesawat-pesawat.

"Tingginya ketinggian pangkalan udara China di Tibet dan Xinjiang, ditambah kondisi geografis dan cuaca yang umumnya sulit di wilayah itu, berarti bahwa personel China terbatas untuk membawa sekitar setengah muatan desain dan bahan bakar," kata penelitian itu seperti dikutip kantor berita ANI, Kamis.

Menurut CNAS, India telah membangun pangkalan-pangkalannya di kawasan yang berbatasan dengan China. "Untuk menghadapi kemungkinan serangan PLA, India telah menempatkan penekanan lebih besar pada pengerasan infrastruktur, ketahanan pangkalan, komando berlebihan, sistem kontrol, dan sistem komunikasi dan peningkatan pertahanan udara," kata laporan itu.

Studi Belfer juga menunjukkan bahwa China telah memperkuat pangkalan-pangkalannya di wilayah timur dan selatan untuk mengabaikan Himalaya. "Konflik baru-baru ini dengan Pakistan memberi Indian Air Force (IAF) tingkat pengalaman institusional saat ini dalam pertempuran jaringan yang sebenarnya," katanya.

Karena tidak memiliki pengalaman seperti itu, pilot China mungkin mengalami kesulitan di medan perang udara yang dinamis. "Latihan People's Liberation Army Air Force (PLAAF) Cina baru-baru ini dengan skenario tanpa naskah telah menemukan bahwa pilot sangat bergantung pada kontrol darat untuk arah taktis. Ini menunjukkan bahwa kecakapan tempur PLAAF mungkin secara signifikan lebih lemah daripada yang sering diperkirakan," katanya.

Sementara itu, India memiliki pengalaman di udara pada saat India berperang di tempat-tempat seperti Kashmir dan pertempuran kecil di sepanjang perbatasannya dengan Pakistan. "India sejauh ini adalah partai yang lebih berpengalaman dan lebih tangguh dalam pertempuran, setelah berjuang dalam serangkaian konflik terbatas dan intensitas rendah di masa lalu. PLA, di sisi lain, belum mengalami wadah pertempuran sejak konfliknya dengan Vietnam pada 1979," kata laporan itu.

Perang perbatasan selama sebulan, yang diluncurkan oleh China sebagai tanggapan atas intervensi militer Vietnam di Kamboja dianggap sebagai kekalahan bagi Beijing. PLA mengalami kesulitan untuk mendapatkan keuntungan melawan pasukan Vietnam yang jumlahnya lebih kecil tetapi jauh lebih berpengalaman setelah melawan pasukan AS.

Belfer memperkirakan ada sekitar 225 ribu pasukan darat India serta 200 ribu hingga 230 ribu pasukan China. Namun, menurut CNN angka-angka itu belum pasti.

Di antara pasukan PLA tersebut adalah unit yang ditugaskan untuk menekan setiap peluang pemberontakan di Xinjiang atau Tibet, atau yang berurusan dengan potensi konflik di sepanjang perbatasan China dengan Rusia.

Anggaran militer China

Menurut seorang penasihat internasional di Pusat Dialog dan Kemajuan Nasional di Afghanistan, Nishank Motwani, ekonomi Cina lima kali lebih besar dari pengeluaran pertahanan India. Selain itu Beijing jauh melebihi anggaran pertahanan New Delhi dengan faktor empat banding satu.

"Perbedaan kekuatan antara China dan India menguntungkan Beijing dan asimetri ini hanya melebar," kata dia.

Media Global Times menyebutkan senjata baru dalam sebuah laoran tentang perang di wilayah pegunungan. "Latihan semacam ini menunjukkan kemampuan PLA untuk memenangkan konflik tingkat tinggi regional pada tahap awal dengan secara tegas memberantas markas dan komandan yang bermusuhan," ujar seorang veteran PLA yang pernah dikerahkan di Tibet dan meminta tidak disebutkan namanya kepada Global Times.

China menghadapi sendiri pertempuran menghadapi India di Himalaya. New Delhi telah mengembangkan hubungan pertahanan dengan negara-negara yang khawatir terhadap Beijing.

New Delhi telah tumbuh lebih dekat dengan militer Amerika Serikat dalam beberapa tahun terakhir. Washington pun menyebut India sebagai mitra pertahanan utama, sambil meningkatkan pelatihan bilateral dan multilateral.

Laporan Belfer mengutip contoh kemungkinan yang terjadi jika China meningkatkan pasukan dari pedalaman ke garis depan di pegunungan. "Lonjakan China semacam itu juga akan menarik perhatian dari Amerika Serikat, yang akan menyiagakan India dan memungkinkannya untuk memobilisasi pasukan tambahannya sendiri dari pedalaman," katanya.

India berpartisipasi dalam latihan militer bersama dengan negara-negara seperti Amerika Serikat, Jepang, Prancis dan Australia. Pasukan Barat yang berpartisipasi dalam permainan perang dan latihan seperti itu secara teratur telah menyatakan kekaguman terhadap kreativitas taktis rekan-rekan mereka di India.(*)

 

 Sumber : republika /  Editor : Nova Anggraini
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]