Ada Penampakan 'Kapal Karam' di Pantai Sukabumi yang Terekam Google Maps


Ahad, 21 Juni 2020 - 09:13:10 WIB
Ada Penampakan 'Kapal Karam' di Pantai Sukabumi yang Terekam Google Maps Penampakan kapal karam di Sukabumi (Foto: tangkapan layar Google Maps).

HARIANHALUAN.COM - Warganet di Sukabumi ramai membahas benda mirip kapal karam di perairan Teluk Palabuhanratu atau tepatnya di antara lokasi wisata Pantai Cikembang, Cibangban, Karang Aji dan Karang Hawu, Sukabumi.

Belum diketahui sejak kapan benda tersebut berada di tempat tersebut. Beragam dugaan muncul di antaranya kapal itu berasal dari era penjajahan yang baru tersingkap saat ini setelah sebelumnya tertutup pasir hingga baru terdeteksi pencitraan satelit Google Maps.

Kehebohan bermula dari tangkapan layar aplikasi Google Maps yang di posting seorang warganet bernama Akbar Alfiana N di salah satu grup media sosial Facebook. Mengetahui informasi itu, detikcom melakukan penelusuran dengan mengetik kata kunci 'Pantai Cibangban' di aplikasi tersebut.

Ketika menggunakan tampilan dasar peta tersebut, tidak terlihat gambar yang dimaksud. Namun, saat pengaturan Google Maps diubah ke citra satelit, barulah terlihat penampakan benda 'kapal karam'.

Sepanjang 2020 ini nelayan tidak mendengar dan melihat kapal tenggelam di pantai tersebut. Muncul dugaan penampakan wujud yang terekam citra satelit itu merupakan kapal usang.

"Tidak ada kapal baru yang tenggelam, belum ada informasi dari para nelayan. Kalau dilihat dari konstruksi foto Google-nya cukup gede ya, gede banget. Mungkin saja kapal tempo dulu, kapal perang atau kapal niaga gitu," kata Sekretaris Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kabupaten Sukabumi Ujang SB, Sabtu (20/6/2020).

Menurut Ujang, para nelayan belum mengetahui atau tak pernah menyampaikan kabar soal menemukan benda mirip kapal karam itu. "Enggak pernah ada informasi. Selama ini tidak ada informasi terkait masyarakat melihat di kedalaman air atau permukaan. Kalau dugaan, itu kapal tempo dulu, kapal Belanda atau kapal Portugis," tutur Ujang.

Berbeda disampaikan Dadang Romansyah (55), nelayan setempat. Ia pernah mendengar soal kabar kapal karam pada tahun 1960-1970.

"Lokasi tempat itu kalau ditarik garis lurus dari pesisir sekitar tiga kilometeran. Memang banyak ikan dan sudah diketahui oleh para nelayan. Setahu saya memang kapal karam, tapi jenisnya masih jadi perdebatan sampai sekarang," tutur Dadang.

Jaka, warga Cisolok Sukabumi, membenarkan soal area adanya benda mirip kapal karam di Pantai Cibangban yang terekam citra satelit Google Maps. Bagi warga setempat, benda itu sebutannya ialah badong.

Menurut pria yang hobi mancing tersebut, di lokasi tersebut memang dikenal dengan spot mancing. Bahkan sejak 2017, ia sengaja memasang penanda di lokasi itu di aplikasi Google Maps miliknya agar memudahkan pemancing untuk menuju lokasi.

"Anehnya pada tahun 2017 itu tidak ada penampakan kapal itu. Saya memasang tanda itu hanya berdasarkan petunjuk para sesepuh atau orang tua dulu yang berprofesi sebagai nelayan. Tanda itu saya buat karena memang banyak ikan di situ," kata Jaka, Sabtu (20/6/2020).

Jaka menduga pada tahun 2017 benda itu masih tertutup pasir hingga tidak terlihat jelas di satelit. Ia juga mengaku kaget saat tiba-tiba muncul dan heboh pada 2020 ini.

"Saya dulu hanya berdasarkan cerita, benda itu disebutnya badong atau rumpon yang berasal dari kapal zaman dulu yang karam. Kalau rumpon kan buatan, kalau badong ya tempat kumpul ikan. Berfungsi mirip rumpon, tapi terbentuk dari kapal karam," kata Jaka. (*)

 Sumber : detik.com /  Editor : Heldi Satria
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]