Asal-usul Hoax 'Hari Ini Kiamat' yang Bikin Heboh


Ahad, 21 Juni 2020 - 09:59:42 WIB
Asal-usul Hoax 'Hari Ini Kiamat' yang Bikin Heboh Ilustrasi

HARIANHALUAN.COM - Muncul kehebohan di internet, hari ini tanggal 21 Juni 2020 adalah hari kiamat! Tentu saja itu cuma hoax. Begini asal-usul kabar tidak benar itu.

Pemberitaan soal ramalan kiamat akan terjadi pada hari Minggu (21/6/2020) ini sudah beredar sejak sepekan sebelumnya.

Media massa dari Inggris, The Sun, memberitakan isu tersebut pada tanggal 13 Juni, dengan tajuk 'Kalender Maya salah dan dunia akan berakhir pada 'pekan depan', teori konspirasi memperingatkan'.

The New York Post pada 13 Juni memberitakan teori konspirasi itu dengan judul 'Ilmuwan berkata kalender Maya memprediksi akhir dunia pada pekan ini'. The New York Post mengutip dari The Sun.

Pencarian di Google menunjukkan isu ini juga banyak diberitakan oleh situs-situs asal India. Misalnya yang terbaru, ada situs Zeenews menerbitkan berita pada hari ini, judulnya 'Kalender Maya memprediksi akhir dunia hari ini, klaim teoritikus konspirasi'.

Lalu dari mana asal-usul keriuhan soal kiamat ini?

Dilansir Forbes, isu kiamat 21 Juni ini dikabarkan oleh The Sun berdasarkan cuitan ilmuwan muda peraih beasiswa Fullbright, namanya Paolo Tagaloguin. Sayang sekali, cuitan Paolo Tagaloguin sudah dihapus. Bukan hanya cuitan Tagaloguin saja yang dihapus, namun juga seluruh akun Twitter, LinkedIn, dan Instagram-nya juga sudah dihapus.

Saat detikcom mencoba menelusuri pencarian Twitter, ada akun atas nama Paolo Tagaloguin namun ternyata ini hanya akun kloning dari akun Paolo Tagaloguin yang sudah telanjur terkenal. Akun kloningan ini baru mencuit pertama kali (langsung soal kiamat) pada 15 Juni, bukan pada 13 Juni seperti saat The Sun memberitakan pertama kali.

Lalu bagaimana dengan The Sun? Ternyata, berita The Sun berjudul 'Kalender Maya salah dan dunia akan berakhir pada 'pekan depan'' sudah tidak bisa diakses lagi. detikcom mencoba mengakses tautannya pada pukul 08.00 WIB, yang muncul dalam tampilan tautan itu adalah 'Whoops! kami tidak bisa menemukan apa yang Anda cari'.

Soal sosok Paul Tagaloguin, nama ini ada di situs Fulbright Filipina dengan nama Paolo M Tagaloguin, menjalani studi Master di bidang bioteknologi. Dia berasal dari Universitas Negeri Mindanao, Kota General Santos.

Kini, 21 Juni sudah tiba, kiamat yang diperbincangkan itu tidak terjadi.

Sebenarnya, orang-orang Suku Maya tidak pernah memprediksi akhir zaman melainkan hanya waktu berakhirnya kalender mereka karena siklusnya telah habis. Eric Mack dari Forbes menuliskan, ini sama seperti orang tua kita yang membuang kalender lama tiap Desember. Ini bukan pertanda apapun kecuali hanya pertanda dimulainya tahun baru.

Paolo Tagaloguin dalam cuitan yang telah dihapus berpendapat, selama ini orang telah salah tafsir terhadap kalender Suku Maya. Semula, orang menafsirkan kiamat versi kalender Maya jatuh pada 12 Desember 2012. Padahal, di kalender Gregorian yang umum dipakai sekarang, ada 11 hari yang berkurang tiap tahunnya.

Kalender Gregorian dipakai sejak 1752 hingga sekarang, alias sudah 268 tahun yang lalu. Maka 11 hari yang hilang dikalikan 268 tahun berarti 2.948 hari alias 8 tahun. Bila otak-atik ini dipakai, maka kiamat bukan terjadi pada 21 Desember 2012, namun 21 Juni 2020.

Dilansir SyFy, Astronomer bernama Phil Plait menjelaskan bahwa 21 Desember 2012 itu sebenarnya sudah merupakan hitung-hitungan hasil konversi kalender Maya, jadi tidak perlu dihitung ulang lagi dengan membandingkannya dengan kalender Julian.

"Tak ada alasan bahkan untuk membawa-bawa kalender Julian. Ini tidak masuk akal," kata Phil Plait.

Sebelumnya, Majelis Ulama Indonesia (MUI) meminta agar masyarakat tidak terpengaruh dengan isu kiamat 21 Juni 2020 itu. MUI menyebut berita itu tidak benar, karena tanda-tanda akan terjadinya kiamat belum ada.

"Saya tidak percaya besok kiamat karena tanda-tanda untuk itu belum ada," kata Sekretaris Jenderal MUI Anwar Abas, dilansir dari detikcom.

MUI percaya dengan tanda-tanda kiamat seperti yang pernah disampaikan Nabi Muhammad SAW, yakni ada asap, dajjal, binatang besar, matahari terbit dari barat, Nabi Isa turun ke bumi, munculnya Ya'juj dan Ma'juj, tiga kali gempa bumi, dan api keluar dari Yaman sehingga menghalau manusia ke Padang Mahsyar.

"Karena tanda seperti yang ada dalam hadis Nabi tersebut belum ada maka umat Islam diharap untuk tidak terpengaruh oleh berita-berita tersebut," kata Anwar Abas. (*)

 Sumber : detik.com /  Editor : Heldi Satria
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]