Saran IDI, Kasus Harian Covid-19 Harus Dievaluasi Secara Kewilayahan


Ahad, 21 Juni 2020 - 23:28:23 WIB
Saran IDI, Kasus Harian Covid-19 Harus Dievaluasi Secara Kewilayahan Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Sekjen PB IDI Moh Adib Khumaidi mengatakan, penanganan Covid-19 harus dilakukan berbasis kewilayahan. Jumlah peningkatan kasus tidak bisa dievaluasi untuk Indonesia secara keseluruhan, namun melihat peningkatan jumlah kasus per daerah.

Di dalam peningkatan kasus per harinya, kata Adib, setiap daerah memiliki fluktuasi kasus yang bervariasi. Secara nasional, pada Ahad (21/6) jumlah kenaikan kasus sebanyak 862 orang, sementara kemarin Sabtu (20/6) jumlah kasus positif sebanyak 1.226 orang.

Adib menjelaskan, meskipun angka secara nasional fluktuatif, ada beberapa wilayah yang memiliki kecenderungan peningkatan kasus yang tinggi. "Contoh Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Selatan. Itu yang sekarang jadi episentrum," kata Adib, pada Republika, Ahad (21/6).

Wilayah-wilayah yang tinggi tadi, lanjut dia, harus dilihat apakah kenaikan kasus positif diikuti dengan peningkatan pasien meninggal. Jika yang dilihat peningkatannya pasien terkonfirmasi positif saja, berarti ada faktor tes yang baru terlihat hasilnya.

"Tapi kalau kemudian angka meninggalnya itu tinggi dalam wilayah tersebut, kita harus menganalisa bahwa ada problem yang memang mengkhawatirkan di wilayah-wilayah tersebut," kata dia lagi.

Menurut dia, perhatian serius harus diberikan kepada wilayah yang memiliki peningkatan kasus tinggi. Langkah yang dilakukan untuk penanganan Covid di wilayah tersebut tidak bisa disamakan dengan menangani wilayah lainnya.

Strategi yang lebih agresif harus dilakukan pada wilayah-wilayah yang mengkhawatirkan. Evaluasi, kata Adib, juga harus dilakukan secara periodik. Ia mencontohkan Jakarta yang sedang menjalani masa transisi. Di Jakarta, harus dilihat jumlah peningkatan setiap pekannya untuk menetukan apakan pembatasan transisi diperpanjang atau bisa dicabut.

Namun, lanjut dia, untuk daerah-daerah episentrum baru seperti Jawa Timur, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan, harus ada langkah yang agresif. "Karena di situ sudah pasien yang dirawat juga banyak. Jadi, ini perlu ada upaya yang kemudian ditindaklanjuti dengan segera dan harus agresif," kata dia lagi.
 

 Sumber : Republika /  Editor : Rahma Nurjana
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Selasa, 07 Juli 2020 - 10:19:37 WIB

    Covid-19 Tak Terkendali, Ini Saran Anggota DPRD ke Anies Baswedan

    Covid-19 Tak Terkendali, Ini Saran Anggota DPRD ke Anies Baswedan HARIANHALUAN.COM - Anggota Fraksi PDI Perjuangan DPRD DKI Gilbert Simanjuntak menyarankan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk memperketat pengawasan protokol Covid-19. Pemprov DKI Jakarta dianjurkan mengerahkan lurah hi.
  • Ahad, 28 Juni 2020 - 12:24:27 WIB

    Sri Mulyani Akan Desain Ulang Bansos Supaya Tepat Sasaran

    Sri Mulyani Akan Desain Ulang Bansos Supaya Tepat Sasaran HARIANHALUAN.COM - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) dan Bappenas akan mendesain ulang atau menggabung berbagai program bantuan sosial (bansos). Hal ini dilakukan agar lebih akuntabel mulai dari Program Keluarga Harapan (PKH) h.
  • Sabtu, 27 Juni 2020 - 22:13:34 WIB

    Selain Kaya Manfaat, Ini Alasan Harga Sarang Burung Walet Mahal

    Selain Kaya Manfaat, Ini Alasan Harga Sarang Burung Walet Mahal HARIANHALUAN.COM - Sarang burung walet, yang kerap diolah menjadi beberapa hidangan oleh sebagian orang, diyakini memiliki manfaat yang baik bagi kesehatan. Hal tersebut tidak lepas dari kandungan protein dan mineral yang ter.
  • Selasa, 23 Juni 2020 - 13:29:11 WIB

    Mengintip Besaran Gaji Prajurit TNI, dari Tamtama hingga Jenderal

    Mengintip Besaran Gaji Prajurit TNI, dari Tamtama hingga Jenderal HARIANHALUAN.COM - Menjadi anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) adalah idaman bagi banyak pemuda di Indonesia. Seleksi pendaftaran menjadi penjaga kedaulatan negara ini setiap tahunnya selalu ketat karena banyaknya pend.
  • Ahad, 21 Juni 2020 - 08:03:28 WIB

    Pimpinan DPR Sarankan Pembukaan Sekolah Ditunda

    Pimpinan DPR Sarankan Pembukaan Sekolah Ditunda HARIANHALUAN.COM - Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Ekonomi dan Keuangan (Korekku), Sufmi Dasco Ahmad menilai, pembukaan kembali sekolah saat pandemi Virus Corona (Covid-19) masih berisiko..
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]