John Kei Ditangkap Lagi Usai Bebas Bersyarat


Senin, 22 Juni 2020 - 12:44:21 WIB

HARIANHALUAN.COM - Direktorat Kriminal Umum Polda Metro Jaya menangkap 25 orang kelompok bersenjata pimpinan John Kei yang melakukan penyerangan di Tangerang dan Jakarta Barat.

Hari ini, Senin (22/6/2020), Polda Metro Jaya merilis pengungkapan kasus tersebut. Adapun para terduga pelaku turut dihadirkan dalam konfrensi pers yang akan dipimpin oleh Kapolda Metro Jaya Irjen Nana Sudjana.

Pantauan Suara.com, John Kei dan sejumlah anak buahnya terlihat sudah mengenakan pakaian tahanan berwarna oranye. 

Selain itu, mereka turut mengenakan masker sebagai bentuk protokol kesehatan dalam masa pandemi Covid-19.

Sementara itu, John Kei mengenakan pakaian tahanan namun tidak dikancing. John Kei yang memakai baju dalaman berwarna merah tetap terlihat santai saat dipamerkan aparat kepolisian di depan awak media. 

Selain itu, polisi juga menghadirkan sejumlah barang bukti yang disita saat penangkapan berlangsung. Adapun sejumlah barang bukti tersebut berupa tombak, parang, hingga pisau lipat.

Hingga kekinian, konfrensi pers terkait kasus penyerangan yang mengakibatkan satu orang meninggal itu belum dimulai.

Diketahui, aksi penyerangan yang dilakukan oleh sekelompok orang di kawasan cluster Australia kompleks Green Lake City, Cipondoh, Tangerang, diduga akibat urusan utang-piutang. Penyerangan tersebut diduga akibat adanya urusan utang-piutang antara kelompok John Kei dengan salah satu penghuni cluster Australia bernama Nus Kei.

Berdasar informasi yang diterima Suara.com peristiwa tersebut terjadi pada Minggu (21/6/2020) sekitar pukul 11.30 WIB. Awalnya, sekelompok orang diduga anak buah John Kei dengan menggunakan kendaraan Toyota Agya memaksa masuk cluster Australia dengan menodongkan senjata api jenis pistol kepada salah satu petugas sekuriti di lokasi.

Usai melakukan penodongan, dua kendaraan mobil lainnya pun ikut masuk ke kawasan cluster Australia mengikuti kendaraan Toyota Agya.

Kemudian, salah satu petugas sekuriti mencoba melaporkan kepada rekannya untuk meminta bantuan. Di saat yang bersamaan, petugas sekuriti tersebut menutup pintu gerbang keluar cluster Australia.

Nahasnya, sekelompok pelaku bersenjata itu itu justru menabrak pintu gerbang dan salah satu sekuriti saat hendak keluar cluster Australia. Bahkan, salah satu sekuriti menjadi sasaran tembak hingga melukai jempol kakinya.

Berdasar informasi yang sama, kelompok bersenjata yang diduga anak buah John Kei itu sempat membawa bensin dan berupaya membakar rumah milik Nus Kei. Namun, hal itu tak terjadi lantaran salah satu warga melihat kejadian tersebut hingga para pelaku meninggalkan lokasi.

Berselang 30 menit usai peristiwa di Green Lake, sekelompok orang tidak dikenal diduga berjumlah empat orang juga dilaporkan melakukan aksi penyerangan dengan senjata tajam terhadap pengendara motor di Jalan Kresek Raya, Kelurahan Duri Kosambi, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat. Akibatnya, pemotor tersebut mengalami luka bacok hingga terkapar di pinggir jalan.

Peristiwa tersebut terekam kamera hingga videonya viral di media sosial. Dalam video berdurasi 26 detik itu terlihat korban tergelak di pinggir jalan dengan luka bacok di bagian kepala, kaki dan lengan.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan, kelompok bersenjata itu ditangkap di markas John Kei di Jalan Titian Indah Utama X, Bekasi, Jawa Barat, pada Minggu (21/6/2020) malam.

"Dua orang di duga pelaku C dan JK dan mengamankan 23 orang kelompok John Kei yang berada di dalam markas yang berusaha menghalangi tindakan kepolisian," kata Yusri kepada wartawan, Senin (22/6/2020). (*)

 Sumber : Suara.com /  Editor : Heldi Satria
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]