Berikut 18 Info Seputar COVID-19 yang Ternyata Mitos


Selasa, 23 Juni 2020 - 06:49:00 WIB
Berikut 18 Info Seputar COVID-19 yang Ternyata Mitos Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Hoax soal virus Corona COVID-19 seperti tidak ada hentinya. Meski kadang tidak masuk akal, tidak sedikit pula yang tetap percaya mitos-mitos seputar virus Corona.

Dari mulai mandi air panas, minum disinfektan, hingga pakai hand dryer disebut bisa bunuh virus Corona. Apa saja sih informasi seputar Corona yang ternyata cuma mitos?

Berikut 18 mitos seputar virus Corona, dikutip dari Huffpost, Senin (22/6/2020).

Baca juga: Lockdown Dilonggarkan, 6 Negara Ini Hadapi Ancaman Corona Gelombang Kedua
1. Cuaca musim panas bisa bunuh virus Corona
Saat virus Corona COVID-19 mulai mewabah, para ahli berspekulasi bahwa virus Corona bisa hilang ketika musim panas tiba. Namun faktanya hingga kini belum ada bukti yang menunjukkan bahwa Corona hilang di musim panas.

"Belum diketahui apakah cuaca dan suhu mempengaruhi penyebaran virus Corona COVID-19," jelas Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

"Beberapa virus lain, seperti yang menyebabkan flu dan flu biasa, menyebar lebih banyak selama bulan-bulan cuaca dingin tetapi itu tidak berarti tidak mungkin menjadi sakit dengan virus-virus ini selama bulan-bulan lainnya," lanjut keterangan CDC.

2. Orang yang terinfeksi Corona menjadi kebal
Hingga kini belum ada bukti bahwa seseorang yang terinfeksi Corona menjadi kebal. Jadi perlu untuk tetap berhati-hati meskipun sudah dinyatakan sembuh dari Corona.

"Kami masih menunggu beberapa penelitian untuk benar-benar memberi tahu kami dengan pasti bahwa ketika seseorang terinfeksi Corona setelahnya akan menghasilkan antibodi dan terlindungi," jelas Roger Shapiro, associate professor of immunology dan infectious penyakit di Harvard T.H. Chan School of Public Health, mengatakan selama konferensi pers bulan Mei.

3. Masker wajah tidak efektif tangkal Corona
Para ahli kesehatan mengatakan bahwa masker wajah memberikan perlindungan yang sesungguhnya. Baik mereka yang terinfeksi Corona atau mereka yang bebas Corona tetap harus memakaimasker ketika berada di ruang publik untuk menjaga semua orang tetap aman.

4. Masker cara satu-satunya untuk mencegah virus Corona
Masker diyakini dapat memperlambat penyebaran virus Corona tetapi bukan menjadi satu-satunya cara untuk mencegah Corona. Dengan kata lain, jangan berharap hanya memakai masker bisa membuat diri baik-baik saja.

Langkah-langkah kesehatan lainnya, seperti sering mencuci tangan, menjaga jarak sosial, dan menghindari menyentuh wajah juga dapat membantu mengurangi penyebaran.

5. Virus Corona buatan laboratorium
Salah satu konspirasi terbesar yang beredar di internet adalah virus Corona dibuat di laboratorium. Penelitian baru telah membantah mitos ini dengan menyatakan virus adalah hasil evolusi, bukan rekayasa lab. Meskipun ada rumor internet, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa virus Corona dibuat di lab.

6. Paket dari belanjaan sebarkan virus Corona
"Secara umum, karena kemampuan bertahan yang buruk dari virus Corona di permukaan, ada kemungkinan risiko penyebaran Corona menjadi sangat rendah dari produk atau kemasan yang dikirim selama beberapa hari atau minggu pada suhu kamar," jelas CDC.

Risiko penularan dari paket, tas belanjaan, dan permukaan lainnya bahkan relatif rendah, meskipun ada kekhawatiran yang muncul pada awal pandemi Corona.

7. Minum cairan disinfektan bisa bunuh virus Corona
Pernyataan dari Donald Trump memicu perbincangan publik soal meminum cairan disinfektan untuk bunuh virus Corona. Tentu saja hal ini tidak benar.

Memasukkan cairan disinfektan ke dalam tubuh dengan cara apapun tidak dibenarkan dan sangat berbahaya bagi tubuh.

8. Anak-anak tidak akan tertular virus Corona
Seperti yang dilaporkan organisasi kesehatan dunia (WHO) lansia dan seseorang yang memiliki penyakit penyerta rentan terhadap infeksi virus Corona. Mereka yang termasuk pada kelompok rentan bahkan berisiko mengalami kondisi fatal karena Corona.

Namun sebenarnya orang-orang dari segala usia dapat terinfeksi Corona termasuk anak-anak. Bahkan, baru-baru ini ada kasus yang dilaporkan tentang sindrom inflamasi multisistem yang terjadi pada anak-anak yang juga mengidap virus Corona COVID-19.

"Bagian tubuh yang berbeda dapat meradang, termasuk jantung, paru-paru, ginjal, otak, kulit, mata, atau organ pencernaan," menurut CDC.

9. Hewan peliharaan dapat menyebarkan virus Corona

Ada sedikit kasus hewan peliharaan yang dilaporkan terinfeksi Corona, tetapi menurut CDC risiko hewan peliharaan menyebarkan virus ke manusia dianggap rendah.

CDC menyarankan jika seseorang di lingkungan rumah terinfeksi Corona, mereka harus mengisolasi dari orang di sekitar.

10. Ibuprofen dapat memperburuk gejala Corona

Tersebar kabar bahwa ibuprofen (nama untuk obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas seperti Advil) dapat meningkatkan gejala virus Corona COVID-19. Namun, tidak ada bukti medis yang menunjukkan ibuprofen tidak aman untuk mengobati gejala virus Corona. (Faktanya, beberapa ilmuwan bahkan mengujinya sebagai salah satu bentuk perawatan dalam kasus-kasus tertentu.) Meski begitu, yang terbaik adalah memeriksakan diri ke ahli medis sebelum mengambil apa pun.

11. Tidak mengeluhkan gejala berarti bebas Corona

Gejala umum virus Corona disebut mirip dengan flu tetapi tidak hanya itu. Gejalanya termasuk demam, batuk, sulit bernapas, kelelahan, sakit tubuh, sakit kepala, kehilangan selera atau bau, sakit tenggorokan, mual, muntah, dan diare.

Faktanya, seseorang yang tidak menunjukkan gejala-gejala ini masih dapat terinfeksi virus Corona dan dapat menyebarkan virus ke orang lain. Beberapa kasus COVID-19 tidak menunjukkan gejala, artinya pasien tidak menunjukkan gejala atau belum mengalami gejala apa pun.

Di lain waktu, orang mungkin mengalami presimptomatik, ketika mereka tidak menunjukkan tanda-tanda virus tetapi mereka memiliki infeksi dalam tubuh mereka. Orang-orang ini masih bisa menyebarkan virus.

12. Minum alkohol dapat melindungi diri dari virus Corona
Muncul hoax terkait minum alkohol dapat melindungi diri dari virus Corona. Disebutkan, teorinya berawal dari alkohol yang disebut bisa membunuh kuman, tetapi buka berarti hal tersebut bisa diartikan menjadi banyak minum alkohol dapat membunuh Corona.

Hingga kini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa banyak minum alkohol dapat membunuh virus Corona. Bahkan WHO menyebut konsumsi alkohol yang berlebihan dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan.

13. Thermal scanner dapat deteksi virus Corona
Pemindai termal dapat mendeteksi demam. Demam adalah salah satu gejala dari virus Corona, tetapi banyak orang yang terinfeksi virus tidak menderita demam. Demam juga dapat dikaitkan dengan kondisi yang tidak terkait dengan virus Corona.

14. Antibiotik dapat mencegah dan membunuh virus Corona
Meski antibiotik berhasil mengobati beberapa masalah kesehatan, hal ini tidak terjadi pada infeksi virus Corona. Antibiotik bekerja melawan bakteri, bukan virus.

15. Jaringan 5G dapat menyebarkan virus Corona
Mitos ini menyebar luas karena selebritas seperti Woody Harrelson dan Keri Hilson membagikannya di media sosial. Sejak jaringan seluler 5G telah diusulkan, para ahli teori konspirasi berspekulasi tentang dampaknya terhadap kesehatan manusia.

Teorinya disebut bahwa jaringan 5G menyebabkan radiasi, yang, pada gilirannya, memicu virus.

"Yang lain mengatakan bahwa laporan kasus Corona sebenarnya ditutup-tutupi untuk pemasangan menara 5G. Beberapa akun mendorong gagasan bahwa 5G dan COVID-19 adalah bagian dari upaya yang lebih luas untuk 'mengurangi populasi bumi," demikian mitos yang beredar.

Semua ini tidak benar. Virus tidak dapat melakukan perjalanan di gelombang radio atau jaringan seluler.

16. Tahan napas dan setelahnya tidak batuk disebut bebas Corona
Pada bulan Maret, sebuah postingan di Facebook mengklaim bahwa jika Anda dapat menahan napas selama lebih dari 10 detik tanpa batuk, Anda tidak akan memiliki virus Corona.

Panduan pemeriksaan mandiri menjadi viral dan membuat banyak orang mencoba sendiri percobaannya. Faktanya tes tersebut sia-sia. Anda tidak dapat mendeteksi virus Corona dengan tes pernapasan. Cara terbaik untuk memeriksa virus adalah dengan menjalani tes melalui laboratorium medis.

17. Mandi air panas bisa membunuh virus Corona
Heboh mandi air panas disebut bisa membunuh virus Corona. Namun, CDC menegaskan bahwa air panas tidak dapat membunuh virus Corona COVID-19.

18. Hand dryer dapat membunuh virus Corona
Hand dryer disebut dapat membunuh virus Corona. Namun, WHO menegaskan pengering tangan tidak efektif membunuh virus Corona.

"Untuk melindungi diri Anda dari virus korona baru, Anda harus sering membersihkan tangan dengan alkohol berbasis alkohol atau mencucinya dengan sabun dan air. Setelah tangan Anda dibersihkan, Anda harus mengeringkannya secara menyeluruh dengan menggunakan handuk kertas atau pengering udara hangat," sebut WHO dikutip dari laman resminya.

loading...
 Sumber : detik.com /  Editor : Rahma Nurjana
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]