Biaya Rapid Test Disorot DPR, BPK Akan Periksa Anggaran Covid-19


Selasa, 23 Juni 2020 - 10:41:59 WIB
Biaya Rapid Test Disorot DPR, BPK Akan Periksa Anggaran Covid-19 Ilustrasi

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Besarnya anggaran penanganan virus corona hingga Rp695,1 triliun dipertanyakan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) karena masyarakat masih harus membayar sendiri biaya rapid test. Hal ini pun jadi beban baru pada masyarakat karena biayanya mahal.

Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) akan melakukan pemeriksaan kinerja dan pemeriksaan dengan tujuan tertentu (PDTT) terhadap pelaksanaan lima program pada penanggulangan pandemi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) oleh pemerintah pusat dan pemerintah daerah.

Pernyataan ini disampaikan anggota BPK Achsanul Qosasi melalui tiga cuitan di akun Twitter @AchsanulQosasi, Senin (22/6/2020) siang. Menurut dia, langkah ini diambil salah satuya karena banyaknya permintaan dari berbagai pihak.

"Saat ini BPK sedang menyiapkan rencana pemeriksaan yang akan dilaksanakan pada awal Juli 2020. Pemeriksaan BPK mencakup lima program, yakni bantuan sosial (bansos), pengadaan alat pelindung diri (APD) dan alat tes, Kartu Prakerja, bantuan langsung tunai-dana desa (BLT-DD), dan BPJS. Pemeriksaan dilaksanakan serentak," cuitnya.

Achasnul memastikan, pemeriksaan yang akan dilakukan BPK berupa dua bentuk pemeriksaan, yakni pemeriksaan kinerja dan pemeriksaan PDTT (pemeriksaan dengan tujuan tertentu). Saat ini BPK sedang membahas apa saja cakupan pemeriksaan.

Sebelumnya, Kementerian Keuangan mengungkapkan bahwa kebutuhan anggaran penanganan korona membengkak dari Rp677,2 triliun menjadi Rp695,2 triliun. Penyebabnya yaitu melonjaknya kebutuhan korporasi hingga kementerian/lembaga dan pemerintah daerah dalam memulihkan ekonomi pascapandemi.

Sementara itu, Direktur Indonesia Public Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah juga mempertanyakan alasan pemerintah tetap membiarkan masyarakat membayar sendiri biaya rapid test. "Bisa saja negara yang gagal mengalokasikan anggaran sekaligus gagal menertibkan praktik di lapangan," ujar Dedi.

Menurut dia, kondisi ini semakin menyakitkan masyarakat. Apalagi anggaran ratusan triliun itu tidak dapat dipertanggungjawabkan karena perppu yang telah menjadi undang-undang terkait penanganan Covid-19 memiliki imunitas hukum, sehingga membebaskan para pengguna anggaran untuk sewenang tanpa ada konsekuensi. (*)

 Sumber : okezone.com /  Editor : Rahma Nurjana
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
  • Selasa, 07 Juli 2020 - 13:08:09 WIB

    Dampak Covid-19, Pemerintah dan Bank Indonesia Berbagi Beban Biaya

    Dampak Covid-19, Pemerintah dan Bank Indonesia Berbagi Beban Biaya HARIANHALUAN.COM - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menjelaskan dampak Covid-19 di bidang ekonomi membuat pemerintah mengubah postur APBN melalui Perpres 72/2020 yang memuat kenaikan belanja, defisit, utang, da.
  • Jumat, 12 Juni 2020 - 07:35:37 WIB

    Ibadah Haji Ditiadakan, Biaya Umrah pun Naik

    Ibadah Haji Ditiadakan, Biaya Umrah pun Naik HARIANHALUAN.COM - Pemerintah Arab Saudi masih menangguhkan sementara kedatangan jemaah umrah dan haji dari luar negaranya selama pandemi Corona (Covid-19). Jika umrah dibuka pada tahun 1442 hijriah, kemungkinan akan menerapk.
  • Senin, 08 Juni 2020 - 20:56:19 WIB

    Ada Biaya Tambahan, Tarif Gojek Naik Lagi?

    Ada Biaya Tambahan, Tarif Gojek Naik Lagi? HARIANHALUAN.COM -- Sebuah pesan berisi adanya penambahan biaya yang dikenakan pada penumpang GoRide, beredar di dunia maya. Tambahan biaya sebesar Rp1.000 itu mulai berlaku hari ini, Senin 8 Juni 2020, saat layanan ojek .
  • Jumat, 29 Mei 2020 - 09:10:57 WIB

    Layanan SIM-STNK Ditutup hingga 29 Juni, Bebas Biaya Denda

    Layanan SIM-STNK Ditutup hingga 29 Juni, Bebas Biaya Denda HARIANHALUAN.COM -- Di tengah pandemi virus Corona (COVID-19), layanan SIM, STNK dan BPKB masih ditutup. Berdasarkan Surat Telegram Kapolri No. 1473 tanggal 18 Mei 2020, Polri memutuskan memperpanjang pelayanan Satuan Peny.
  • Senin, 18 Mei 2020 - 19:59:30 WIB

    Prabowo Subianto Jamin Biaya Pendidikan Bocah Korban Bullying di Pangkep

    Prabowo Subianto Jamin Biaya Pendidikan Bocah Korban Bullying di Pangkep HARIANHALUAN.COM - Partai Gerindra menaruh atensi besar terhadap kasus perundungan alias bullying bocah penjual jalangkote di Kabupaten Pangkep, Sulsel. Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto, bahkan disebut siap menang.

KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]