14 Tanda Tidak Subur pada Pria dan Wanita


Selasa, 30 Juni 2020 - 07:34:12 WIB
14 Tanda Tidak Subur pada Pria dan Wanita Ilustrasi sperma

HARIANHALUAN.COM – Infertilitas ditentukan oleh periode waktu untuk mengetahui apakah Anda bisa hamil. Jika Anda telah mencoba, namun tidak berhasil selama enam bulan hingga satu tahun, dokter Anda mungkin menyatakan Anda tidak subur.

Berikut adalah daftar indikator yang mungkin menunjukkan ketidaksuburan dilansir dari thestar. Jika salah satu dari ini berlaku untuk Anda, maka jangan buang waktu untuk berbicara dengan dokter tentang apa yang dapat dilakukan.

Apakah Anda ingin memiliki anak atau tidak, tanda-tanda infertilitas tidak boleh diabaikan karena mereka selalu cenderung memengaruhi kesehatan Anda secara keseluruhan.

1. Periode yang tidak teratur

Sebagai seorang remaja, menstruasi yang tidak teratur adalah normal karena tubuh masih menyesuaikan diri dengan siklus ini.

Jika menstruasi Anda tidak stabil pada saat Anda dewasa, itu bisa menjadi tanda masalah ovulasi. Ada berbagai alasan untuk periode yang tidak teratur.

Polycystic ovarian syndrome (PCOS) adalah salah satu penyebab paling umum siklus tidak teratur dan infertilitas terkait ovulasi.

Kemungkinan lain termasuk cadangan ovarium rendah, disfungsi tiroid, kelebihan atau kekurangan berat badan, olahraga berlebihan, dan lainnya.

2. Periode menyakitkan yang tidak biasa

Menstruasi yang menyakitkan sering terjadi, tetapi jika Anda sering harus mengambil waktu istirahat untuk tetap di tempat tidur dalam kesakitan, itu mungkin merupakan tanda endometriosis.

Kondisi ini terjadi ketika lapisan rahim Anda tumbuh di luarnya. Ini memengaruhi hingga setengah dari wanita infertil, menurut American Society for Reproductive Medicine.

Pil KB hormonal adalah salah satu pengobatan yang sangat umum. Tidak normal jika nyeri haid mengganggu kemampuan Anda untuk hidup dengan nyaman.

3. Berat badan

Kelebihan berat badan dapat menyebabkan kesulitan untuk hamil. Faktanya, obesitas dapat menjadi salah satu penyebab paling umum dari ketidaksuburan yang dapat dicegah.

Jika BMI Anda (indeks massa tubuh) berada di kisaran 30 hingga 40, Anda dianggap obesitas. Karena hormon reproduksi dapat disimpan dalam lemak tubuh, hal itu membingungkan area otak yang mengatur ovarium Anda.

Jika Anda khawatir bahwa berat badan dapat menurunkan kemungkinan hamil, penelitian telah menemukan bahwa masalah ini dapat diatasi dengan kehilangan 5%-10% dari berat badan, yang akan memulai ovulasi.

4. Sering keguguran

Bahkan ketika Anda memiliki kemampuan untuk hamil, masih ada risiko keguguran. Wanita yang sering mengalami keguguran membutuhkan bantuan untuk kehamilannya.

Keguguran terjadi pada hampir 20% kehamilan; Namun, keguguran berulang bukan kondisi umum. Jika Anda mengalami dua keguguran berturut-turut, sekarang saatnya untuk berbicara dengan dokter.

Bekerja dengan laptop di pangkuan untuk waktu yang lama dapat memengaruhi jumlah sperma pria secara negatif. 

5. Penyakit Kronis

Penyakit kronis, termasuk yang terlibat, terkait dengan masalah kesuburan. Misalnya, diabetes, penyakit seliaka yang tidak diobati, dan hipotiroidisme dapat meningkatkan risiko infertilitas.

Beberapa perawatan untuk penyakit kronis dapat menyebabkan siklus yang tidak teratur, dan pria juga bisa terpengaruh. Misalnya, simetidin, obat untuk mengobati tukak lambung, dan beberapa obat hipertensi, dapat menyebabkan infertilitas pria.

6. Tangan dan kaki dingin sepanjang waktu

Jika Anda harus mengenakan kaus kaki dan sarung tangan di rumah agar tetap hangat di cuaca panas kami, itu bukan pertanda baik.

Periksa kadar hormon tiroid Anda karena kaki dan tangan yang dingin merupakan indikator hipotiroidisme.

Itu bisa menyebabkan ovulasi tidak teratur dan memengaruhi siklus menstruasi Anda. Tes darah akan memberi tahu apakah kadar hormon tiroid normal atau tidak.

7. Puting susu bocor

Tidak ada yang keluar dari puting Anda jika Anda tidak menyusui. Puting yang bocor adalah tanda yang mungkin dari suatu kondisi yang dikenal sebagai hiperprolaktinemia, di mana tubuh Anda memproduksi hormon prolaktin yang berlebihan secara berlebihan.

Penyebabnya bisa berkisar dari masalah tiroid hingga obat-obatan, atau bahkan tumor jinak pada kelenjar pituitari Anda.

Tingkat prolaktin yang tinggi memengaruhi keseimbangan hormon dan mengacaukan ovulasi. Tes darah sederhana dapat menentukan apakah Anda memproduksi prolaktin berlebih.

8. Rambut tumbuh di wajah 

Pertumbuhan rambut yang berlebihan di tempat-tempat seperti wajah, lengan dan kaki Anda, adalah gejala umum PCOS, yang dapat merusak kemampuan indung telur untuk membuat atau melepaskan telur.

Untungnya, itu adalah penyebab infertilitas pada wanita. Menggunakan obat-obatan seperti pil KB dapat membantu mengelola kondisi ini.

9. Sejarah PMS

Penyakit menular seksual (PMS) seperti klamidia dan gonore, dapat menyebabkan infertilitas. Infeksi dan peradangan dapat membuat penyumbatan di tuba falopii, membuat kehamilan tidak mungkin atau meningkatkan risiko kehamilan ektopik.

Chlamydia dan gonore tidak sering menyebabkan gejala yang terlihat pada wanita, jadi penting untuk mendapatkan skrining PMS dan tidak membiarkan penyakit menghancurkan organ reproduksi Anda secara diam-diam.

Dibutuhkan dua orang untuk membuat anak, jadi jika Anda sehat, mungkin pasangan Anda yang memiliki masalah kesuburan. 

10. Kebiasaan merokok dan alkohol

Merokok berat dan alkohol mempercepat proses penuaan ovarium, menyebabkan menopause terjadi lebih awal. Berhenti dan menjalankan kebiasaan yang lebih sehat dapat membalikkan sebagian dari kerusakan itu.

11.Bahan kimia 

Pekerjaan yang memiliki paparan tinggi terhadap bahan kimia beracun seperti petani, pelukis, pernis, pekerja logam dan tukang las, semuanya terbukti berisiko mengurangi kesuburan dan menurunkan jumlah sperma.

Jika pekerjaan Anda melibatkan kontak bahan kimia beracun atau kondisi panas tinggi, Anda mungkin perlu berganti pekerjaan jika Anda mencoba memulai sebuah keluarga.

12. Suhu tinggi

Suhu tinggi tidak baik untuk jumlah sperma, pakaian juga tidak membatasi. Sumber-sumber panas lain yang mengganggu sperma termasuk periode duduk yang lama dengan kedua kaki Anda bersama-sama, memiliki laptop di pangkuan Anda.

Efek negatif dari panas dapat dibalik dalam banyak kasus. Menghapus paparan panas dapat meningkatkan motilitas sperma.

13. Lebih tua dari 35 tahun

Kesuburan wanita dan pria menurun seiring bertambahnya usia. Peluang infertilitas meningkat begitu wanita mencapai usia 35 dan terus tumbuh seiring waktu.

Wanita berusia 30 tahun memiliki peluang hamil 20% dalam satu bulan, tetapi wanita berusia 40 tahun hanya memiliki peluang 5%.

Wanita di atas 35 juga lebih mungkin mengalami keguguran dan memiliki bayi dengan penyakit bawaan.

14. Kesuburan pasangan

Infertilitas tidak begitu jelas pada pria dan tidak ada banyak gejala, kecuali mungkin untuk disfungsi ereksi dan masalah berat badan.

Pria dengan BMI di bawah 20 mungkin berisiko untuk konsentrasi sperma yang lebih rendah dan jumlah sperma, sementara pria gemuk ditemukan memiliki kadar testosteron dan jumlah sperma yang lebih rendah.

Satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti adalah dengan melakukan tes kesuburan. (*)

 Sumber : Viva.co.id /  Editor : Milna Miana
Akses harianhaluan.com Via Smartphone harianhaluan.com/mobile

[ Ikuti Terus HarianHaluan Melalui Media Sosial ]

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
KANTOR PUSAT:
Komplek Bandara Tabing,Jalan Hamka Padang,Sumbar
Email: [email protected]