Sumbar Kembangkan Situs Budaya, Salah Satunya Makam Tuanku Imam Bonjol

- Kamis, 27 Januari 2022 | 11:15 WIB
Wagub Sumbar, Audy Joinaldy bertemu dengan Dirjen Kebudayaan, Hilmar Farid, di Jakarta, Rabu.
Wagub Sumbar, Audy Joinaldy bertemu dengan Dirjen Kebudayaan, Hilmar Farid, di Jakarta, Rabu.

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumbar memulai langkah-langkah pengembangan situs budaya. Beberapa prioritas tindak lanjut pembangunan situs budaya yaitu, rehabilitasi museum dan makam Tuanku Imam Bonjol, Ombilin Coal Mining Heritage of Sawahlunto (OCMHS), Museum PDRI, hingga penyelenggaraan program prioritas kebudayaan nasional di Sumbar.

Untuk mendorong upaya pengembangan situs budaya ini, Wakil Gubernur (Wagub) Sumbar, Audy Joinaldy, didampingi Bupati Limapuluh Kota, Safaruddin, Kepala BPSDM Provinsi Jefrinal Arifin, serta Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Sumbar Syaifullah bertemu langsung dengan Dirjen Kebudayaan, Hilmar Farid, di Jakarta, Rabu (26/1).

Baca Juga: Cara Merawat Budaya Nagari di Sumbar, Ini Solusinya

Dalam kesempatan audiensi itu, Ditjen Kebudayaan, Hilmar Farid mendukung upaya percepatan tindak lanjut rehabilitasi dan pembangunan situs-situs budaya di Sumbar.

Hilmar menjelaskan, untuk merealisasikan percepatan ini, seluruh stakeholders yang berkaitan harus cepat berumbuk. Hal ini mengingat beberapa situs budaya memang dalam kondisi yang cukup urgent untuk segera ditindaklajuti.

Baca Juga: Anak Nagari Koto Gadang Gelar Festival Seni dan Budaya

“Seperti makam Imam Bonjol yang berada di Minahasa. Kita harus segera berkomunikasi dengan Pemprov Sulut, Dinas Kebudayaan dan Dinas Sosialnya,” tutur Hilmar.

Sementara khusus untuk Warisan Tambang Batubara Ombilin di Sawahlunto (OCMHS), ia mengatakan, pengelolaan situs warisan budaya dunia itu harus dikelola oleh badan pengelola khusus yang terdiri dari pemerintah, pengusaha dan komunitas.

Hilmar mengaku pihaknya tengah menyegerakan pembentukan badan pengelola itu.

“Pembentukan badan pengelola untuk world heritage di Sawahlunto kita lakukan pada tahun ini. Ini sangat urgent, mengingat penetapan Tambang Ombilin sebagai world heritage pada sudah sejak 2019 lalu,” jelasnya.

Audy juga mengatakan, selain badan pengelola OCMHS, Pemprov Sumbar juga tengah mengupayakan reaktivasi jalur kereta api Sawahlunto.

Halaman:

Editor: Milna Miana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pemko Pariaman Lakukan Pengamanan Aset Daerah

Sabtu, 21 Mei 2022 | 21:48 WIB

Volume Sampah Kota Pariaman Alami Peningkatan

Sabtu, 21 Mei 2022 | 18:17 WIB
X