Sumbar dan Denmark Jajaki Kerjasama Pengelolaan Sampah

- Jumat, 30 September 2022 | 05:29 WIB
Kunjungan dari Kedutaan Denmark dan Danish Environmental Protection Agency (DEPA) di Kompleks Istana Gubernuran Sumbar, Padang, Kamis malam, 29 September 2022.
Kunjungan dari Kedutaan Denmark dan Danish Environmental Protection Agency (DEPA) di Kompleks Istana Gubernuran Sumbar, Padang, Kamis malam, 29 September 2022.

HARIAN HALUAN - Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy didampingi Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Medi Iswandi, Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Siti Aisyah, dan Kepala Dinas Cipta Marga dan Tata Ruang Sumbar, Erasukma Munaf menerima kunjungan dari Kedutaan Denmark dan Danish Environmental Protection Agency (DEPA) di Kompleks Istana Gubernuran Sumbar, Padang, Kamis malam, 29 September 2022.

Kedatangan Kementerian Perlindungan Lingkungan Denmark ini kata Wagub, merupakan kunjungan balasan atas studi terkait pengelolaan sampah yang sebelumnya dilakukan Bappeda dan DLH Sumbar bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) ke Denmark Juli lalu.

Baca Juga: Dengar Keluhan Nelayan Air Bangis, Wagub Sumbar Langsung Beri Kabar Bahagia

Wagub Audy menyambut baik peluang kerjasama antara Denmark dan Sumatera Barat. Dalam pertemuan itu, Wagub menerangkan kebijakan pengelolaan sampah yang saat ini diterapkan di Sumatera Barat. Diantaranya pemilahan sampah, pengelolaan sampah melalui Refused Derived Fuel (RDF), Komunitas Bank Sampah, dan pengolahan sampah menjadi pupuk melalui pembiakan maggot.

"Di Denmark mungkin belum ada pengolahan sampah dengan peternakan maggot. Ini juga bisa barangkali bisa menjadi inovasi yang dipelajari Kementerian Lingkungan Hidup Denmark di Indonesia, disamping peluang kerjasama lain yang akan kita jajaki nantinya," terang Wagub.

Baca Juga: Wagub Sumbar Saksikan Fenomena Unik 'Kulminasi Matahari' di Pasaman Equator Festival

Hal serupa juga disampaikan July B. Appelqvist, Kepala Sektor Kerjasama Lingkungan Kedutaan Denmark. Ia menyebutkan tujuan audiensi bersama Pemerintah Provinsi Sumatera Barat adalah untuk mengidentifikasi dan mengumpulkan masukan terkait peluang-peluang kerjasama pengelolaan sampah antara Denmark dengan Indonesia, khususnya Sumatera Barat.

Menurut July setiap permasalahan sampah memiliki tantangan dan solusi tersendiri. Ia juga mengapresiasi kebijakan pengelolaan sampah di Sumatera Barat yang menurutnya telah dimulai dengan baik.

"Kami sangat mengapresiasi sambutan dari Pemerintah Provinsi Sumatera Barat, serta kebijakan pengelolaan sampah yang telah dilakukan di Sumbar. Kami berpandangan kerjasama pengelolaan sampah ini sangat penting untuk kita lanjutkan," ujarnya.

Halaman:

Editor: Milna Miana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

95 Persen BLT Sudah Disalurkan untuk KPM di Pariaman

Minggu, 27 November 2022 | 20:30 WIB

Sah! APBD Sumbar 2023 Disetujui Rp6,7 Triliun

Minggu, 27 November 2022 | 09:32 WIB

ETLE Mobile Aktif di Sumbar, Ini TO Tilang Elektronik

Minggu, 27 November 2022 | 09:30 WIB
X