Kasus Eddy Tansil Tak Berujung, Blunder Sudomo hingga Didemo Mahasiswa dan Anies Ikut di Tengah Pusaran

- Rabu, 30 November 2022 | 13:11 WIB
Kasus Eddy Tansil tak berujung Sudomo Blunder dan punya andil (Arsip Foto Perpustakaan Nasional RI)
Kasus Eddy Tansil tak berujung Sudomo Blunder dan punya andil (Arsip Foto Perpustakaan Nasional RI)

HARIANHALUAN.COM - Setelah kabur dari LP Cipinang di tahun 1996, kasus Eddy Tansil tidak juga selesai hingga saat ini. Meski sempat terlacak keberadaannya di luar negeri, Indonesia masih belum dapat menemukan batang hidungnya.

Kejahatan bernilai fantastis ini yang merugikan negara sampai Rp1,3 triliun, membuat kasus Eddy Tansil menjadi satu lagi titik hitam dalam sejarah pemerintahan, terutama dari era Soeharto.

Keterlibatan beberapa pejabat tinggi negara tentu membuat kasus Eddy Tansil menjadi suatu yang sangat sulit dikuak. Minimal untuk menjerat para 'aktor' yang terlibat dan masih bebas berkeliaran di dalam negeri.

Baca Juga: Telkom Telah Salurkan Bantuan Senilai Rp1 Miliar Pasca Gempa Cianjur

Salah satu sosok yang digadang sebagai celah masuk bagi Eddy Tansil untuk melakukan aksinya adalah Sudomo yang terkenal sebagai Menko Polkam dan mantan Menaker di zaman Soeharto.

Pembobolan Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo) oleh Eddy Tansil dilakukan melalui pengajuan kredit.

Buronan kelas kakap ini mengaku, pinjaman akan digunakan untuk pembangunan tiga pabrik baru atas nama perusahaan Petrokimia miliknya, yaitu PT. Golden Key Group.

Baca Juga: Sembelih Sapi, Kabupaten Agam Kirim Rendang untuk Korban Gempa Cianjur

Andil Sudomo dalam hal ini adalah pemberian surat katebelece atau surat referensi yang membuat Bapindo menyetujui pengajuan kredit ini.

Halaman:

Editor: Mufrod

Sumber: Harianhaluan.com, Pusat Data dan Analisa Tempo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X