Perjalanan Hidup Romelu Lukaku yang Terlahir dari Anak Seorang Pembantu

Heldi Satria
- Sabtu, 14 Agustus 2021 | 10:48 WIB
Romelu Lukaku
Romelu Lukaku

 

HARIANHALUAN.COM - Ada banyak kisah dibalik kesuksesan seseorang dalam mencapai sesuatu. Tak terkecuali Romelu Lukaku. Kisahnya kini menjadi inspirasi bagi setiap pemain sepak bola yang masa lalunya susah kini kehidupannya berubah setelah mencatat rekor transfer di Chelsea.

Lukaku baru saja mencatat rekor transfer klub £ 97,5 juta atau sekitar Rp1,95 triliun dengan kontrak yang dilaporkan sebesar £ 325.000 atau sekitar Rp6,5 miliar per minggu.

Masa lalu Lukaku tidak segemerlap kehidupannya seperti saat ini. Lukaku menempuh perjalanan panjang sejak masa kecilnya yang sulit di Antwerpen, Belgia. Ketika ayahnya dijatuhi hukuman 15 bulan penjara karena menyerang seorang wanita dan menahannya di bagasi mobilnya, sebuah klaim yang dia tolak dengan keras, keluarga itu terpaksa tinggal di panti sosial.

Lukaku kemudian tinggal dengan ibu Adolphine untuk mendukung keluarga, yang mengambil pekerjaan bersih-berih untuk memenuhi kebutuhan. Saat ini, Lukaku diyakini memiliki kekayaan sekitar £40 juta hari ini.

Namun pada tahun 2013, hidupnya sangat berbeda. Ayahnya, Roger, dituduh menyerang seorang mantan kekasih dan menyekapnya di bagasi mobilnya, meskipun dia menuduhnya berbohong. Dia dijatuhi hukuman 15 bulan di dalam penjara karena gagal menghadiri persidangannya, tetapi mengklaim dia melewatkan panggilannya karena dia pindah ke daerah lain di Brussel dan tidak terdaftar di alamat barunya.

Roger terpaksa pensiun sebagai pesepakbola profesional dan keluarganya dibiarkan bangkrut dengan pencari nafkah mereka dikurung selama 15 bulan. Keluarga Lukaku dipindahkan dari rumah mereka ke panti sosial di Antwerpen, di mana mereka terjebak tanpa listrik dan tidur di lantai.

"Ketika ayah saya berhenti bermain, kami mengalami kerugian finansial. Orang-orang meninggalkan kami untuk berjuang sendiri, dan saya selalu mengingatnya," kenang Lukaku dikutip dari okezone.com.

"Semuanya berubah bagi kami dalam dua bulan. Saya ingat semuanya - saya berusia lima atau enam tahun, baru saja mulai bermain sepak bola, dan kemudian ayah saya pensiun. Kami tidak punya TV atau bahkan listrik di rumah. Kami kemudian diusir dari flat kami, dan kami pindah ke Antwerpen".

Halaman:

Editor: Heldi Satria

Sumber: Okezone.com

Tags

Terkini

X