Berasal dari Keluarga Kaya, Sosok Che Guevara juga Seorang Mahasiswa Kedokteran

- Sabtu, 9 Oktober 2021 | 23:56 WIB
Che Guevara, pemimpin revolusi Kuba. FOTO/Alberto Korda
Che Guevara, pemimpin revolusi Kuba. FOTO/Alberto Korda

 

HARIANHALUAN.COM - Che Guevara sosok yang namanya sangat terkenal di dunia. Seperti dikutip dari History.com, Che Guevara bernama lengkap Ernesto Rafael Guevara de la Serna. Ia lahir dari keluarga kaya di Argentina pada tahun 1928.

Saat belajar kedokteran di Universitas Buenos Aires, ia mengambil cuti untuk berkeliling Amerika Selatan dengan sepeda motor. Dalam pengembaraannya itu ia menyaksikan kemiskinan dan penindasan pada masyarakat kelas bawah.

Ia menerima gelar kedokteran pada tahun 1953 dan melanjutkan perjalanannya keliling Amerika Latin. Ia juga mulai terlibat dengan organisasi sayap kiri. Pada pertengahan 1950-an, Guevara bertemu dengan Fidel Castro dan kelompok revolusionernya yang diasingkan di Meksiko. Guevara memainkan peran kunci dalam perebutan kekuasaan Castro dari diktator Kuba Fulgencio Batista pada tahun 1959.

Sejak itu, ia kemudian menjabat sebagai tangan kanan Castro, sekaligus sebagai Menteri Perindustrian. Guevara sangat menentang dominasi Amerika Serikat (AS) di Amerika Latin dan menganjurkan revolusi berbasis petani untuk memerangi ketidakadilan sosial di negara-negara Dunia Ketiga. Castro kemudian menggambarkannya sebagai "seorang seniman perang revolusioner."

Guevara mengundurkan diri—ada yang mengatakan dia dipecat—dari jabatannya di pemerintahan Kuba pada April 1965, mungkin karena perbedaan pendapat dengan Castro tentang kebijakan ekonomi dan luar negeri negara itu. Guevara kemudian menghilang dari Kuba dan melakukan perjalanan ke Afrika dan akhirnya muncul kembali di Bolivia.

Baca: Foto Hitler di Paris dan Jasad Che Guevara yang Tetap Dikenang

Pada 9 Oktober 1967, Guevara dibunuh oleh tentara Bolivia. Ia tewas di usia muda, 39 tahun. Satu hari sebelumnya, pasukan Bolivia yang didukung militer AS menangkap Guevara saat memerangi kelompok gerilyawannya di Bolivia. Tangannya dipotong sebagai bukti kematian dan tubuhnya dimakamkan di kuburan tak bertanda.

Salah satu pernyataannya yang terkenal adalah: "Kita tidak bisa yakin memiliki sesuatu untuk hidup kecuali kita bersedia mati untuk itu."

Pada tahun 1997, jenazah Guevara ditemukan dan dikirim kembali ke Kuba, di mana mereka dimakamkan kembali dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh Presiden Kuba, Fidel Castro dan ribuan warga Kuba.

Halaman:

Editor: Jefli Bridge

Sumber: Sindo News

Terkini

Pengertian, Unsur dan Fungsi Sejarah

Rabu, 22 Juni 2022 | 11:25 WIB

Unsur, Rumus dan Contoh Soal Lingkaran

Rabu, 22 Juni 2022 | 10:37 WIB

Apa Hukum Kekekalan Massa Dan Siapa Penemunya?

Rabu, 22 Juni 2022 | 03:14 WIB
X