Jamiluddin Ritonga: Mega Takkan Restui Duet Prabowo-Jokowi

- Kamis, 20 Januari 2022 | 16:30 WIB
Pengamat komunikasi politik M. Jamiluddin Ritonga
Pengamat komunikasi politik M. Jamiluddin Ritonga

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM - Pengamat komunikasi politik M. Jamiluddin Ritonga menilai peluang duet Prabowo Subianto dan Joko Widodo (Jokowi) diusung PDIP dan Gerindra sebagai pasangan capres dan cawapres 2024 sangat kecil.

"Khususnya bagi PDIP yang sudah menyiapkan Puan Maharani akan sulit mengusung duet Prabowo-Jokowi. Bagi PDIP, khususnya Megawati Soekarnoputri, Puan akan didahulukan daripada Jokowi," kata Jamil, Kamis (20/1/2022).

Baca Juga: Duet Prabowo-Jokowi, Jamiluddin Ritonga: Kerdilkan Potensi Anak Bangsa

Rumor duet tersebut menurut Jamil juga tidak akan mengganggu hubungan PDIP dan Gerindra, khususnya hubungan Megawati dan Prabowo. Hubungan kedua ketua umum partai itu justeru akan semakin mesra dan solid dalam menduetkan Prabowo-Puan.

"Megawati tampaknya akan tetap mendahulukan putrinya Puan agar kesinambungan trah Soekarno tetap berlangsung. Dengan majunya Puan berpasangan dengan Prabowo, maka trah Soekarno akan tetap eksis di kancah nasional dan internal PDIP," kata Jamil.

Baca Juga: Prabowo - Jokowi Bakal Mengadakan Pertemuan Lanjutan?

Momentum itu menurut Jamil, hanya pada tahun 2024. Lewat dari tahun tersebut maka trah Soekarno akan kehilangan momentum.

Kalau itu terjadi, pengaruh trah Soekarno di level nasional akan meredup. Bahkan dominasi trah Soekarno di PDIP bisa saja digeser oleh faksi lain yang juga menginginkan hal itu.

"Jadi, Megawati tampaknya akan berupaya sekuat tenaga untuk memajukan Puan dalam konstestasi Pilpres 2024. Karena itu, kader PDIP lainnya, termasuk Jokowi, akan dikesampingkan oleh Megawati," jelasnya.

Halaman:

Editor: Milna Miana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X