Pertemuan Airlangga-Prabowo Bisa jadi Langkah Awal Penjajakan Koalisi Pilpres 2024

- Rabu, 21 September 2022 | 20:49 WIB
Pertemuan Airlangga Hartarto dan Prabowo Subianto dapat dilihat pertemuan dua ketua umum partai politik. (Foto: airlanggahartarto_official/Instagram)
Pertemuan Airlangga Hartarto dan Prabowo Subianto dapat dilihat pertemuan dua ketua umum partai politik. (Foto: airlanggahartarto_official/Instagram)

HARIAN HALUAN - Direktur Eksekutif PARA Syndicate Ari Nurcahyo mengungkapkan pertemuan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto dan Menhan Prabowo Subianto hendaknya tidak dilihat sebagai pertemuan antar dua menteri, tetapi juga pertemuan dua ketua umum partai politik.

"Itu pasti pertemuan sesama menteri, tapi juga pasti membahas bagaimana konstelasi politik mutakhir terkait beberapa perkembangan," ujarnya.

Ari menjelaskan pertemuan itu juga bisa dimaknai sebagai upaya untuk menjalin komunikasi politik untuk keperluan Pilpres 2024. Jika hal itu terjadi, maka akan ada kemungkinan pilpres diikuti 3 pasangan calon.

Baca Juga: Piala Dunia U-20, Airlangga Hartarto Sebut Jadi Ajang Pembuktian Pengembangan Industri Olahraga

"Pertemuan menteri ini harus dibaca bagaimana sebenarnya mengarah pada 2 poros atau 3 poros. Tapi lebih berpeluang 3," tandasnya.

Menurutnya, pertemuan itu dilandasi oleh Anies Baswedan yang menyatakan kesiapan untuk maju dalam kontestasi 2024. "Kuncinya adalah sebenarnya posisi Anies kemudian dengan statemen itu menjadi katalisator bagaimana poros Nasdem, Demokrat, PKS itu semakin konkret karena figur Anies sudah siap," tandasnya.

Pernyataan Anies itu juga mendapati respons dari PDIP yang menyatakan akan mempertimbangkan mengusung calon sendiri dalam Pilpres 2024. Artinya, besar kemungkinan PDIP tidak akan menjalin koalisi dalam koalisi dengan partai lain. Usai PDIP, giliran Golkar dan Gerindra memberikan respons.

Baca Juga: KIB Perlu Kembali Bangun Komunikasi Paska Konflik Internal PPP

"Itu kemudian di-respons PDIP. Kemudian Pak Prabowo dan Pak Airlangga bertemu," terusnya.

Hal itu akan membuka kemungkinan kerja sama antara Golkar beserta KIB dan koalisi Gerindra-PKB. "KIB siap untuk maju sendiri, Gerindra-PKB juga siap maju. Ketika ini dikomunikasikan apakah ini membuka kemungkinan kerja sama KIB dan koalisi Gerindra? Ini juga harus menjadi pertimbangan," sambungnya.

Halaman:

Editor: Jefrimon

Tags

Terkini

Publik Harus Dorong Koalisi Tidak Hanya Dua Poros

Senin, 26 September 2022 | 22:02 WIB
X