Survei Capres 2024: Elektabilitas Prabowo Masih Tinggi, Unggul Tipis dari Anies

- Selasa, 3 Agustus 2021 | 15:44 WIB
Prabowo dan Anies Baswedan (Foto: merdeka.com)
Prabowo dan Anies Baswedan (Foto: merdeka.com)

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM -- Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto unggul dengan elektabilitas sebesar 17,5 persen. Demikian hasil survei terbaru yang dirilis Institute for Democracy and Strategic Affairs (Indostrategic) terkait elektabilitas calon presiden potensial 2024.

"Jika pilpres dilakukan hari ini lagi-lagi nama Prabowo berada di angka teratas yaitu di angka 17,5 persen," Direktur Eksekutif Indostrategic, Ahmad Khoirul Umam dalam paparan hasil survei yang digelar daring, Selasa (3/8), dilansir dari Republika.

Khoirul mengatakan angka tersebut menunjukan bahwa Prabowo konsisten dan memiliki modal yang baik untuk maju dalam pemilihan presiden 2024 mendatang. Selain itu, terjaganya popularitas dan elektabilitas Prabowo itu besar kemungkinan dipengaruhi oleh faktor post-election effect, dimana Prabowo telah menginvestasikan namanya dalam tiga kali penyelenggaraan Pilpres (2009, 2014, 2019).

"Sehingga namanya relatif terjaga dalam memori politik publik," ujarnya.

Kemudian Gubernur DKI Jakarta berada di urutan kedua dengan 17 persen. Angka tersebut tidak terlalu jauh dengan elektabilitas Prabowo yang hanya selisih 0,5 persen. "Besar kemungkinan dipengaruhi oleh faktor publisitas yang tinggi terkait peran Gubernur DKI dalam wacana publik dan pemberitaan penanganan pandemi Covid-19," ujarnya.

Sementara Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, berada di urutan ketiga dengan 8,1 persen. Disusul Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, dengan 7 persen, dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahudin Uno dengan 6,8 persen.

Kemudian Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) berada di posisi enam dengan 6,4 persen. Khoirul menyebut AHY menjadi satu-satunya figur dari luar pemerintahan, yang popularitas dan elektabilitas relatif terjaga.

"Bahkan, jika ditarik sembilan besar tokoh, AHY merupakan satu-satunya tokoh politik yang tidak berada di jabatan publik, yang tetap mampu mempertahankan posisinya di jajaran Capres potensial 2024 mendatang," ucapnya.

Untuk diketahui survei diadakan pada 23 Maret - 1 Juni 2021 di 34 provinsi melalui pendekatan face to face. Survei menggunakan metode multistage random sampling dan melibatkan 2400 responden. Tingkat kepercayaan survei sebesar 95 persen dan level margin of error 2 persen. (*)

Halaman:

Editor: Rahma Nurjana

Sumber: Republika

Tags

Terkini

PDIP dan Nasdem Berbeda Sikap Terkait Wacana PPHN

Selasa, 14 September 2021 | 12:57 WIB

Perempuan Kurang Minat Terjun Dalam Politik, Salah Siapa?

Selasa, 14 September 2021 | 11:40 WIB
X