Dengar Adzan dan Orang Mengaji di Tengah Hutan

- Kamis, 5 Maret 2015 | 19:30 WIB

“Malam pertama di hutan, saya bermalam di bukit bung­kuih nasi. Tidak terjadi apa-apa di sana. Tidak ada gangguan makhluk halus dan binatang buas lainnya. Namun, pada malam kedua saya dihampiri oleh seekor beruang yang se­dang mengintai madu serangga (ga­lo-galo-minang),” ujar Bujang.

Kedatangan beruang bu­kan sengaja mencari Bujang. Akan tetapi, kebetulan saja Bujang beristirahat pada se­batang pohon, yang mana di samping pohon itu terdapat pohon besar yang memiliki sarang serangga tersebut.

“Awalnya saya sempat di­ger­tak (dangok-minang-red) oleh beruang dua kali. Tapi saya tidak bergerak dan diam saja. Mungkin beruang itu mencium bau manusia. Namun, ketika dia hendak menyerang sarang serangga itu, saya yang dulu berso­rak. Hingga akhirnya beruang itu terkejut dan balik. Tidak jadi me­man­jat pohon besar itu yang mana ada saya disamping pohon tersebut. Saya pun selamat sampai saya me­ning­galkan bukit tersebut esok pagi­nya,” ujarnya yang masih lemas itu.

Suami dari Upiak Butet itu pun menceritakan, awal mula dia terse­sat dan kehilangan arah dalam hutan belantara tersebut. Bujang yang sudah belasan tahun memasang jerat kam­bing hutan di lokasi tersebut, tetapi belum pernah sampai ke puncak Bukit Silang Tigo. Karena pada waktu itu, tidak satupun jerat­nya yang berisi, Bujang ingin ber­main-main melihat lokasi sampai ke puncak bukit, lokasi di mana bukit silang tigo berada. Dari puncak bukit ini, nampak tiga arah dataran melan­dai terhampar luas. “Saat itu (Sabtu 28/2), waktu sudah menunjukan pukul dua siang. Karena semua jerat saya kosong, saya lan­jutkan ke jalan puncak Bukit Silang Tiga. Namun, belum sampai di atas puncak bukit, cuaca mulai mendung. Kawasan hutan tertutup kabut sampai pan­dangan mata hanya beberapa meter saja,”katanya.

“Kabut datang, penglihatan mulai kabur. Saya berbalik arah untuk pulang. Saya tinggalkan se­mua bekal dan golok disarungkan lalu diikatkan ke pinggang. Kemudian berlari secepatnya ke arah lurah (pulang). Namun sudah letih berlari tidak juga sampai ke pemukiman. Ternyata saya digiring ke Bukit Bungkuih Nasi, dan sudah tiga kali bolak-balik,” paparnya.

Dinamakan Bukit Bungkuih Nasi, kata Bujang, karena bentuk bukit yang menyerupai bungkus nasi, tak ada bahu bukitnya dan hanya seonggok saja menjulang tinggi ke udara.

“Sudah tiga kali berputar-putar, sampainya di puncak yang sama. Barulah saya tersadar kalau saya sudah tersesat. Semua badan terasa sakit dan kedinginan karena hujan lebat. Saya bermalam untuk pertama kalinya di sini,” tuturnya.

Golok yang disarungkan di­pinggang, sudah tidak ada lagi. Diri hendak merokok karena sudah kedinginan namun rokok dan korek api pun tidak ada. Hanya air minum satu botol saja masih tersisa. “Saya tidak tahu entah kapan saya sampai di puncak bukit itu,” akunya.

Malam pertama di hutan itu terasa biasa saja. Hanya bunyi-bunyian hewan hutan yang memekak telinga. Suara Burung Kuwau itu menemani sunyinya malam Bujang di hutan.

Halaman:

Editor: Administrator

Terkini

Baznas Agam Targetkan Zakat Rp11 Miliar Tahun 2022

Kamis, 21 Oktober 2021 | 08:16 WIB

Kapolda Sumbar Tinjau Vaksinasi Massal di Pasaman

Rabu, 20 Oktober 2021 | 20:50 WIB
X